26.12.14

Otaku Life 1/3: Arfa

A dream isn’t something that someone tells you to go for. It’s something you fulfill of your own will. - Mashiro Moritaka (Bakuman).

If you take a look closer to my posts, you will realize that I spent so much time to write about my dreams. Yah.. memang menyenangkan dan gak pernah capek sih membicarakan mimpi. Apalagi jika mimpi (atau mimpi-mimpi) itu belum semuanya tercapai. Semacam, booster yang membuat kamu ingat kenapa kamu masih hidup, atau kenapa kamu masih bertahan di kehidupan yang sekarang. Lalu kenapa tiba-tiba saya mau ngomongin tentang mimpi lagi ya? Di umur segini, pas saya lagi pulkam nih, tiba-tiba saja saya keinget lagi mimpi itu. Betul. Saya punya satu mimpi yang saya pikir saya sudah lama menyerah. Sudah lamaa banget apalagi setelah sekarang saya punya kehidupan yang ini. Semuanya jadi terasa seperti fatamorgana. Dulu saya mau jadi apa ya?


Yuhuu. Komikus. *Rasanya sudah lamaaa sekali, semacam sudah lupa.

Hehe. Mungkin bagi para pembaca yang belum tau, bisa liat di sini atau di sini. Oh dan di sini juga. Yaaa memang penggemar manga seperti saya itu tidak bisa jauh-jauh dari yang namanya manga atau komik. Waktu saya baru pertama kali punya email (domain email saya waktu itu menggelikan: d2wizn_sasuke), saya langsung daftarin email itu ke milis komik indonesia (gak tau ya itu milis masih aktif gak sih soalnya email yang itu sudah dihapus). Tujuannya tentu aja: saya pengen buat komik! Ah gak penting sih mau komik apa manga. Apa bedanya emang?



Mendingan ngegambar sih tapi belajar juga penting biar tetap "normal". Sumber gambar.
* Sebenernya beda. Manga adalah sebutan spesifik untuk komik Jepang atau bergaya Jepang. Kalau komik ya komik. Komik Amerika itu komik. Komik Indonesia itu komik (tapi ada juga yang sangat "manga").

1998

Dengan kekuatan bulan, akan menghukummu. Sailormoon! - Sailormoon.
Ada film Sailormoon di TV. Saya memang udah suka banget gambar, tapi biasanya saya ngegambar pake style ilustrasi anak-anak kayak di Bobo atau di buku-buku pelajaran gitu. Simple-simple lah. Saya punya satu tokoh yang sering saya gambar: Eka. Si Eka ini ceritanya punya bapak seorang dokter. Hmm mungkin ini bibit dimana saya mulai suka bikin cerita bergambar (dan ketahuan banget sejak kecil udah hobby ngekhayal zzz). Tapi waktu itu saya belum paham komik.

Pas saya liat anime Sailormoon, saya sukaaaa banget. Magic Knight Ray Earth dan Lady Oscar juga.Terus sejak itu saya cuma ngegambar Sailormoon dan Lady Oscar doang! Mungkin sampe kelas 1 SMP sih. Ada satu teman, cowok, tinggi dan agak kecewek-cewekan gitu. Dia jadi salah satu sobat saya waktu SD yang paling nyambung ngomongin Sailormoon karena dia paham betul soal film itu, dari warna rambut, baju, pita, sampe bentuk tongkat ajaibnya. Pas di TV diputer Samurai X, tambah-tambah deh saya suka sama anime.
Usagi dan Luna. Kucing saya waktu SD namanya Mio sih.

2000

Kelas V SD. Manga pertama yang saya baca adalah Boys Action, pinjam dari Tian. Tapi saya gak paham apa serunya sih manga. Cuma baru tau, ooh ini toh manga.

2001

Kakak saya yang sudah SMA, dulu sering banget pinjem Goosebumps dan komik Marvel (apa DC sih? Lupa. Spiderman gitu sih sama Fantastic Four). Akhirnya malah saya yang baca karena saya suka banget baca. Setelah SMP akhirnya saya baru tau darimana kakak pinjam buku-buku itu: ARFA. Ternyata Arfa deket banget dari SMP 3. Yaa dia lebih deket ke SMP 2 sih jadi kadang kalau mau pinjam komik di situ suka nunggu agak sore dulu sampe anak-anak SMP 2 pulang. Hoho.

Manga pertama saya pinjam dari Arfa itu: Meteor Girl. Saya gak tau ya kalau manga itu berseri. Jadi harus dibaca dari jilid 1 berurutan ke 2 ke 3 dsb. Akhirnya saya pinjam manga nomor 2 dan 3 dan saya baca gak berurutan (bodoh sih). Saya masih inget ceritanya sih sampe sekarang.

Kemudian bisa ditebak: Saya hampir tiap hari ke Arfa dan keranjingan banget baca manga. Cardcaptor Sakura, Samurai X, Pansy, Dream Saga (yang ini saya sukaaaaa banget), Lovely Complex, Conan (yaa saya pernah suka Conan), Kindaichi, Detective School Q, blablabla. Bahkan saya pernah tuh, pasca ulangan umum, saya pinjem 10 manga sekaligus (hadeh jangan ditanya beratnya tas saya waktu itu) padahal waktu itu lagi ada razia. Karena harga sewa komik lumayan mahal buat anak SMP biasa seperti saya, yah akhirnya saya sampe bela-belain gak jajan, kadang duit mingguan juga kepake gitu sih huhu. Ortu pun marah-marah (ya maklum kan anak ababil). Pokoknya jangan tanya berapa kali saya dimarahin gara-gara ketauan baca manga (saya inget banget, itu manga Conan dilapisin sama buku IPA, eh ketauan emak) pas hari sekolah. Pernah juga malah, saya pura-pura tidur dikerubungin selimut terus di dalamnya saya malah baca manga dipakein senter biar keliatan hahaha.
Kurang lebih seperti ini hehe. Sumber gambar.
Manga itu sesuatu yang mengagumkan. Kenapa orang lebih bisa hapal cerita di manga dibanding buku pelajaran? Hmm. I wanna be a part of it dan saya kepikir aja: "kayaknya saya juga bisa gambar yang kayak gitu". But how?

2002

They call me the demon child - Nico Robin (One Piece).
Kelas II SMP. Saya berteman baik dengan Rina, yang duitnya suka abis buat pinjem manga. Kalau lagi gak punya duit, dia jadi temen baik saya ke Perpusda (di situ pinjem bukunya gratis sih) padahal letaknya jauh dari sekolah. Nah, Rina itu orangnya gampang excited gitu. Dia waktu itu ultah, terus dia bilang ayo bikin manga. Tapi sebelum itu dia mau saya bikin sendiri dulu. Terserah ceritanya apa yang jelas nanti dia bayar. Akhirnya saya sambut tantangan itu. Manga pertama saya pun jadilah. Jadi inget deh, waktu itu saya dibayar seribu lima ratus perak untuk manga yang hanya beberapa lembar. Ceritanya padahal jiplak dan mainstream banget. Ada orang, kehujanan, masuk rumah, ternyata rumahnya rumah hantu, eh terus ketemu dengan hantu rumah itu yang mukanya mirip temannya. Bersambung. Tapi saya gak pernah lanjutin ceritanya hehehe.
Anggaplah kejadiannya kayak gini. Sumber Gambar.

Setelah itu, saya jadi pengen bikin manga lebih banyak lagi. Saya sering jiplak gambar dari manga kesukaan saya sehingga gambar bikinan saya itu kadang mirip Four Daughters of Armian, kadang kayak Sailormoon, dan terakhir jadi mirip Cardcaptor Sakura.

So sorry. Cuma ini yang tersisa dari zaman SMP dan ini bukan karya original. Magic Knight Ray Earth, pake pensil warna di atas HVS biasa.
Lalu saya sadar. Karya orisinil saya manaa??

(bersambung)

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!