Thursday, June 18, 2015

Ramadhan, According to D. Isnaini Fadhilah

First of all, I want to say apologize, humbly apologize for all the things I've wrote those perhaps annoyed some readers here (if any, and I'm pretty sure there are several of them), you know this is my blog and I pretty much wrote anything in my head (or heart) without thinking thoroughly. Enough with the brooding. So.. here's I'm going to write several things about Ramadhan according to D. Isnaini Fadhilah (it's me! hehe) and here's why I love (aren't we all?) Ramadhan so much.
 
Elsa versi Hijabers. Edited with Photoshop CS7. Fast edit hehe.
Ramadhan. Hmm saya sih gak akan bahas apa itu Ramadhan atau gimana ya. Sudah jelas banget bukan kalau kamu Muslim pasti sudah tau dong tentang QS Al Baqoroh (2:183) yang menjadi dasar diwajibkannya shaum di Bulan Ramadhan. Yep. Bahwasanya sebagai orang yang beriman maka diwajibkan untuk berpuasa agar kita menjadi orang yang bertaqwa. Karena, bukankah semua manusia itu sama kecuali yang taqwa dan yang enggak? Jadi, buat saya Ramadhan menjadi bulan yang spesial yang bikin saya melakukan beberapa hal sebagai berikut:

1
Ganti Playlist

Sesederhana mengganti playlist di HP dan laptop. Sesederhana itu pula perubahan itu akan mendatangi kita kalau memang kita niat. Apa ya. Sebenernya 'kan hukum mendengarkan musik itu masih keombang-ambing (walaupun lebih banyak dibilang, kalau bikin terlena ya sebaiknya ditinggalkan), nah makanya sebagai pecinta musik seperti saya sih harus banget mengurangi hal-hal itu dengan mengganti playlist dengan music yang lebih berbobot. Yang syairnya syiar. Contohnya Raihan dan Cinta Rosul (1 sampe 6?).

Trivia aja nih, waktu SD saya sempet tergabung dalam group nasyid gitu. Dulu 'kan sempet booming album Cinta Rosul-nya Haddad Alwi dan Sulis. Nah waktu saya kelas 5 s.d. 6 SD makanya sempet jadi team koor. Sempet disuruhin jadi Sulis-nya (lead vocalist) gara-gara apal semua lagu tapi pleassee saya nyadar sekali sama suara saya hehe jadi saya 'gak mau. Sedikit cerita tentang group nasyid tersebut ya. Perebutan posisi "Sulis" sempet bikin berantem dua orang vocalist sih - dan saya jadi penengah yang gagal (as usual) sehingga sempet sih ada musuh-musuhan antar cewek gitu hiks. Masalah ini terselesaikan dengan baik, alhamdulillah. Namun kemudian group ini bubar karena perseteruan para ustadz (yang notabene masih usia 20-an awal, belum pada nikah) dan santriwati, say, complicated love-circle. Hehe. Absurd ya tapi emang kejadian lho. Saya mah masih kecil mana paham yang gituan waktu itu (enggak sih, saya ngecengin salah satu Aa Ustadz juga haha). Sayang banget sih padahal kita sempet roadshow ke mana-mana (Bandung Sumedang aja ding wkwk).

Nih dulu saya jadi adik2 yang pegang bunga2 di belakang wkwk. *true story* sumber.

2
Sleep Less, Pray More

Ini istilah temen saya aja sih. Hehe. Tapi enggak juga ya. Ya kita mengusahakan supaya lebih banyak ibadah ya berhubung pahala ibadah di bulan Ramadhan kan meningkat drastis (70 kali cuy - HR Al-‘Uqaili, Ibnu Huzaimah, al-Baihaqi, al-Khatib dan al-Asbahani). Saya pernah membahas mengenai kebiasaan. Bahwa 6 hari atau 7 kali aja bisa banget membentuk kebiasaan kita selamanya. Jadi, Ramadhan yang sebulan ini, insya Allah harus bisa banget membiasakan kita untuk ibadah lebih banyak di bulan setelahnya (mudah-mudahan).
 
Pray pray pray. Sumber.

3
Silaturrahim

Jujur saya sering sangsi soal yang ini. Silaturrahim memang baiknya disambung, katanya bisa manjangin umur. Apalagi dalam momen Ramadhan yang pas banget gini. Contohnya apa ya. Buka bersama, ngabuburit, dsb. Walaupun esensinya lebih banyak ke silaturrahim dibanding nilai ibadahnya (yakali ngabuburit ibadah, kecuali kalau emang majelis ibadah sih hehe), tapi Alhamdulillah sih dengan adanya momen ini bisa nyatuin lagi orang yang dulunya jauh atau malah mendekatkan yang sudah dekat. Banyak orang yang bela-belain lho buat hadir di acara bukber. Saya salah satunya. Sadar diri kalau saya merantau terlalu jauh (ceila) dan temen-temen saya banyak di Bandung, ya akhirnya saya usahain ketemu mereka dong namanya juga kangen.
Ya gak kayak gini amat sih geng aku hehe.
 
4
Acara Sahur-sahuran di TV

Saya gak suka sih nonton acara beginian. Maaf-maaf ya tapi kok acara TV sekarang makin absurd sih hehe. Ya tapi daripada gak ada yaaa ya sudahlah. Akhirnya sahur itu biasanya saya nyetel TV biar ada suara aja sih. Oh iya di kosan saya Alhamdulillah sahur dan buka-nya digratisin sama Bu Hajjah (yang punya kosan) jadi selama sebulan ini hemat uang makan banget. Jeleknya satu aja sih, ini kosan kok cowoknya nambah banyak gitu padahal katanya syari'ah -_-.
 
YKS2an hehe. Sumber.

5
Akhwat

Pertanyaan skirt vs trousers masih selalu muter-muter di kepala saya. Berulang-ulang saya nanya temen-temen saya yang insya Allah ilmunya lebih banyak, tapi sampai hari ini saya ternyata masih dinamis dengan kehidupan fashion saya. Yaiya. Katanya pake rok itu lebih dikit mudharat-nya. Tapi yaaah walaupun saya gak tomboy tapi pake rok itu kadang gak PD aja. Saya kan kecil (hiks) maka pake rok akan tambah kecil. But hey, seriously, siapa yang peduli dengan penampilan ketika cantik menurut Allah itu jauuh lebih penting ketimbang cantik menurut manusia? Apalagi saya single (uhuk) maka saya belum ada tuntutan jadi cantik hehehe. Sekarang kalau mau cantik-cantikan jadinya lebih ke memantaskan diri aja. Tentunya muslimah yang rapi dan merawat diri itu akan menaikkan levelan kita sendiri kan, disbanding orang yang jorok dan gak peduli pada dirinya sendiri. Bukankah manusia itu harus adil, termasuk kepada dirinya sendiri? *ini termasuk menjaga kesehatan dan keuangan hehe.
Ustadzah Anna adem ya. Sumber.

6
Al Qur'an

Haduh saya mah termasuk orang yang jarang baca Al Qur'an ya. Apalagi levelan mentadaburi. Baca terjemahannya aja jaraaaang banget karena kadang 'gak paham sama tafsirnya (eh dudul, kalau gak paham ya belajar kaleee). Ramadhan ini, insya Allah menjadi motivasi supaya bisa lebih banyak tadarusan. Syukur-syukur sambil tadabur yah. Tahun ini pas banget, H-1 Ramadhan saya khatam Qur'an (bias dihitung jari sih berapa kali saya khatam huu). Jadi mudah-mudahan banget sih sebulan ini saya harus bisa khatam sekali. Aamiin.

Baca Qur'an yuuuks. Sumber.
7
Ilmu

Seorang teman pernah berkata, Islam tidak pernah membagi-bagi ilmu. Wah padahal saya dulu taunya ya, tholabul 'ilmi yang wajib ya ilmu agama. Selebihnya fardhu kifayah. Mungkin itulah sebabnya saya sampai sekarang suka agak males baca ilmu baru (misalnya tentang kerjaan hehehe). Ternyata saya selama ini sudah rugi karena ilmu apapun sama-sama berpahala. Damn. Selama ini jadi excuse aja gitu gak usah belajar yang aneh-aneh. Bahkan sampe sekarang saya belum S2.. -_-. Mikir pun belum. Bulan Ramadhan insya Allah jadi motivasi aja sih. Lulus bulan ini saya harus bisa apaa gitu. Kan keren.
 
Tholabul 'ilm. From Google.
8
Ibu, Bapak, Sodare-sodare (Plus Ponakan sekarang)

Ini tahun ke-4 saya Ramadhan di luar Sumedang. Kangen keluarga ya pasti lah. Kalau 'gak kangen, manusia macam apa saya hehe. Namun berhubung orang dewasa punya pikulan yang disebut "tanggung jawab" ya akhirnya saya harus membiasakan diri tanpa mereka. Suatu saat sayalah yang akan ada di posisi itu. Ditinggalin anak merantau (eh kejauhan), atau suami ke luar kota gitu. Ya kagak tau kapan sih hehe. Nikmati peran yang ada dulu lah. Sekarang sudah jadi tanteu lhooo fyi. Lucu banget lah anaknya si Aa. Ikatan bathin saya dengan dia kayaknya kuaat banget karena kangen mulu. Walaupun kalau mau mangku sering ditolak tapi T_T.
 
Family. Sumber.
Duh panjang banget ya. Padahal rencananya ini cuma bakalan jadi tulisan pendek aja hehehe. Tapi itulah saya. Lebih banyak bicara lewat tulisan dan bisa berlembar-lembar. Padahal di dunia nyata lidah ini sering kelu dan tau-tau jadi peragu. Perks of being a writer perhaps? Hmm di akhir kata saya mohon maaf apabila tulisan ini kurang enak dibaca (atau ada kata-kata yang nyinggung), karena kita semua berproses. Jika memang ada salah mohon ingatkan. Bukankah manusia semuanya merugi, kecuali yang beriman, beramal saleh jika kamu saling nasehat-menasehati dalam kebenaran dan kesabaran (QS Al 'Asr 103:2-3)?

1 comment:

  1. semoga istoqamah sampai setelah ramadhan berakhir juga.. :)

    ReplyDelete

WOW Thank you!