27.1.16

Menua

Apakah mungkin Kenangan hanya fasilitas yang diciptakan Waktu untuk menghukum manusia? - Sabda Armandio, Kamu Cerita Yang Tidak Perlu Dipercaya (2015).
Kadang-kadang saya mikir, gimana rasanya menjadi tua? Dimana kamu tidak punya banyak kemampuan yang tersisa yang biasanya kamu ahli. Dimana kamu sudah gak mampu ke mana-mana, sakit, lemah, dan ruang gerak kamu menjadi terbatas. Kamu yang biasanya lincah, pengembara, aktif, tiba-tiba ruang gerakmu dibatasi menjadi di sekeliling rumah saja.

Menjalani rutinitas terbatas setiap harinya, maha membosankan namun memang tidak ada hal baru yang bisa kamu lakukan - bahkan diingat secara jangka panjang. Oleh karenanya bertahun-tahun kamu menjadi tidak punya pengalaman baru, dan satu-satunya obrolan yang bisa kamu bagi hanyalah kenangan yang kamu masih ingat jelas. Kenangan yang tersimpan lama, jauh sebelum kamu menua, jauh sebelum kamu berhenti lincah, mengembara, aktif, dan jauh sebelum ruang gerak kamu dibatasi. Yup. Pada akhirnya yang tersisa hanya kenangan.

Memory, Agent Starling, is what I have instead of a view - Hannibal Lecter, in The Silence of The Lambs (1991).
Ini dimulai saat saya mengamati nenek saya di rumah. Usianya sudah di atas delapan puluh. Penyakit beliau sudah bermacam-macam sekali. Untuk berjalan pun beliau sudah susah. Sejak belasan tahun lalu beliau sudah tidak pernah ke mana-mana lagi. Ruang gerak beliau jadi terbatas sekali. Rumah. Ruangan ke ruangan. Halaman depan. Sudah. Begitu pun orang. Hanya bertemu anak dan cucu setiap hari. Tetangga sesekali. Tukang gorengan yang mampir beberapa hari sekali. Dipanggil cuma kalau pingin jajan.

25.1.16

Hijab Hunger

Di zaman dimana gaung hijabers sudah bukan fenomena asing ini, penyakit "hijab hunger" alias "kelaparan akan hijab" sudah bagaikan penyakit yang awam juga. Biasa banget. Liat trend ini itu tertarik, liat artis pake gaya ini itu tergiur, bahkan liat "saingan" kece pake model ini itu pun kelabakan. Punya jilbab udah lusinan bahkan kodian masih aja berasa kagak cukup. Soalnya yang namanya trend itu gak abis-abis! Kemaren kayaknya baru aja muncul pashmina monokrom yang HITS banget, eh tiba-tiba besoknya muncul khimar renda-renda yang unyu-sayang-buat-dilewatkan. Gue harus keren! Gitu kali di pikirannya. Gak ikut trend gak keren! Gitu aja terus sampe tua.

Gaya gueh. Yah sebenernya masih jarang pake rok.

Emang. Gak berhenti-berhenti.

Ini adalah bentuk rasa tergelitik saya setelah membaca sebuah artikel (di sini). Di situ dibahas secara nyinyir bahwa kita para hijab hunger adalah teri-teri target pasar para kakap yang jualan via IG. Emang gak selalu dari IG sih ya. Tapi kiblat tren saat ini ya paling gampang memang dari IG. Biasanya semua diawali dari rasa penasaran saat liat selebgram keceh atau artis atau pendakwah yang pake hijab super keceh. Kayak, ih oke kayaknya kalau gue pake gituan. Beli dimana sih? Akhirnya stalking-stalking sampe dapet toko yang jualan itu hijab.

22.1.16

Maag(er)

Katanya, LIMA dari SEPULUH pekerja di Indonesia terkena penyakit MAAG. Katanya sih ini riset dari WHO (circa 2011). Ternyata sakit maag bukan cuma penyakit yang rentan diderita anak kosan berstatus mahasiswa doang. Lha saya anak kosan berstatus karyawati bisa kena juga hehe karena banyak faktor yang bisa menyebabkan penyakit maag seperti: pola makan yang gak teratur (checked), kebanyakan minum teh, soda atau kopi (checked, teh doang ding), stress (checked, oops!), makan yang pedas dan asam (checked!), alkohol (BIG NO), kurang tidur (checked). Malahan belakangan lagi sering banget kambuh (T_T).

Gambar lama. *nulis tiap hari bikin stok gambar menipis T_T
Saya udah lama banget jadi pasien maag yang kambuhan banget walaupun alhamdulillah gak sampe kronis sih. Saya pemales parah. Untuk makan aja males. Kadang saya mikir mungkin saya cocoknya hidup di era futuristik dimana makanan semuanya berbentuk pasta atau semacam infusan (okeh, lebay dan na'udzubillah). Intinya penyebab saya maag adalah maager (eaa pelesetan).

17.1.16

Tausiyah Cinta dan Teori Telapak Hati


Tadi saya abis nonton Tausiyah Cinta. Sendiri (oke sebenernya ini gak usah disebut). Udah lama banget sih pengen nonton ini. Alesannya macem-macem. Bagi yang pernah nonton Cinta Shubuh mungkin udah antisipasi juga yah karena orang-orang di dalamnya ada di situ juga. Terus yah udah lama sih gak nonton film religi yang insya Allah banyak hikmahnya gitu. Surga Yang Tak Dirindukan pun hanya sebatas dirindukan karena terus-terusan menunda nonton dan akhirnya tidak nonton hihi.

Telapak itu menggenggam cinta.
Terus gimana kesan-kesannya? Uhmmm acting-nya yah jangan diharepin sekelas sama aktor/aktris profesional (eh, senior) dong karena jelas beda banget. Tapi ada Irwansyah dan Meyda Sefira sebagai cameo serta Mbak Peggy Melati Sukma sebagai emaknya si tokoh utama jadi lumayan juga. Segi ceritanya? Jujur ceritanya agak loncat-loncat sih. Saya sampe bingung ini tokoh utamanya yang mana? Alurnya ke mana? Tapi memang ada juga kan film yang kayak gitu. Seolah satu tokoh dan lainnya gak ada hubungan tapi ternyata semua berkaitan walaupun subtle.

Tapiiii... serius ini bagus buat ditonton. Kayaknya dibikin emang buat dakwah dan banyak banget lantunan ayat suci Al-Qur'an di film ini (banyak adegan ngaji dan muroja'ah, istilahnya dakwah "hard selling"). Semoga tujuan yang bikin film tercapai sih. Gak rugi nontonnya walaupun kurang greget (asli kurang greget ciin). Yah nonton aja deh karena saya gak pengen review (kalau mau ada di sini). Yang jelas ada beberapa kata-kata yang bikin baper hihi. Saya selip-selipin di postingan ini deh. Btw soundtrack-nya enak-enak juga.
Azka: "Gue masih gak bisa menemukan jawaban atas pertanyaan kenapa Allah membuat gue ****? Kenapa Allah mengambil **** gue?"
Lefan: "Sombong lo, Az! Apakah lo merasa segitu sholeh-nya sampe-sampe merasa tidak pantas diuji oleh Allah?"
Azka: "Astaghfirullooooh" (disensor soalnya spoiler hehe).

16.1.16

Dua Tahun!

Yah bukan dua tahun apa. Dua tahun maksudnya dua tahun tinggal dan kerja di Palembang. Dua tahun lalu tepat 16 Januari saya mulai kerja di sini setelah dimutasi dari Teluk Kabung. Rekor banget selama karier saya soalnya di Medan cuma 4 bulan dan di Padang cuma 9 bulan. Orang boleh mikir apa saja (dan masih kayak gitu sampe sekarang) tentang kenapa di Sumatera terus sementara tiga temen kuliah saya yang masuk ke perusahaan ini bareng-bareng semuanya di kantor pusat (dan gak bakal ke mana-mana lagi sampe pensiun insya Allah). Pernah ada yang ngomong gini, "harusnya kamu pas OJT rajin biar ditaro di pusat". Gak sesederhana itu keleuuus. Yang nilainya paling tinggi aja udah empat taun di Tanjung Uban (itu di sebuah pulau di Kep. Riau, deket Batam) dan belum mutasi sampe sekarang. Jadi ada banyak faktor. Silakan berspekulasi. Pokoknya banyak faktor. Ok?

Keadaan di ruangan saya di kantor. Sketch by me.

Pasti ada alesannya kenapa saya yang pas kuliah mau izin maen ke Bandung aja susahnya minta ampun, yang gak berani ke mana-mana sendiri (kecuali di kota sendiri), yang super kolokan, yang secara gak langsung manja luar biasa padahal gak dididik manja sama sekali, yang yah..pokoknya berbagai kelemahan yang sebenernya aneh banget kalau saya akhirnya malah jadi pengembara. Kayak postingan kemarin, mungkin Allah pengen saya jadi kuat. Ah ada banyak cara sih. Atas ketentuan-Nya, saya dapet jalan seperti ini. Atas ketentuan-Nya dan didukung dengan pilihan saya untuk menerima dong. Oops! Masih bisa berubah ternyata hihi. Tapi ini kan bukan pilihan yang buruk. Ada hikmahnya tentu aja. Semua hal juga ya kan?

Jadi Palembang yah. Kota yang spesial. Pernah bikin hidup saya jungkir-balik, nangis, seneng, aneh, gila, dst. How's life?

14.1.16

Jakarta Ramai

Ramai banget berita hari ini. Semuanya tentang Jakarta. Semuanya sedih, sadis, mengejutkan, termasuk pro-kontra di dalamnya seperti apakah kita harus ikut-ikutan menyebarkan beritanya? Atau menyebarkan disturbing pictures para korban? Atau ikut-ikutan memposting melarang ikut-ikutan posting? (halah, membingungkan).


Kenapa gak boleh pake hashtag #PrayForJakarta? Saya mau kok. Berdoa kan boleh kapan aja tho? Gak harus pas kena musibah doang. Kita selalu mendoakan kota kita agar selalu baik-baik saja kan? Saya juga. Mungkin suatu saat saya bakal balik ke Jakarta (eaa ngarep). Kata orang hidup di Jakarta bakalan kayak robot. Kayak mesin. Kerja terus dan terus kerja. Macet. Tapi menurut saya sih seimbang kok. Fasilitas banyak. Kesempatan banyak. Ah enggak ding. Kesempatan ada di mana aja sih kalau kita teliti mencari.

Tapi satu yang saya suka dari Jakarta. Jakarta bisa bikin kuat. Carut marut, individualis, sibuk, macet, ruwet, kriminalitas tinggi. Tapi bikin kuat. Konon seorang penulis yang pernah tinggal lama di New York bilang,
If you can make it in New York, you can make it anywhere. Salah. Yang bener, "Kalau kamu bisa survive di Jakarta, kamu bisa survive di mana pun". - @Iwan9S10A
(Eaa pantesan saya ditaro di tempat-tempat jauh terus pas kerja. Rupanya saya pernah tinggal di Jakarta walaupun cuma beberapa bulan -____-"). 

Whatever. Kadang kekuatan itu butuh di-recharge. Pulang kampung jadi semacam pelarian, bukan pengisian daya habis pakai. Mungkin kekuatan saya udah mau habis. Beberapa bulan di Jakarta cuma cukup buat beberapa taun di tempat lain dimana saya sendirian. Tapi wallohu'alam. Gimana Allah ajalah.

#PrayForJakarta #JakartaStrong #IndonesiaKuat #GueKuat.

13.1.16

デスノート

Death Note alias Desu Noto (pelafalan Jepang) adalah salah satu judul manga yang sangat saya gandrungi sejak masa-masa awal kuliah. Bukan anime-nya yang ditayangkan berseri pada 2006-2007-an waktu itu yang bikin saya keranjingan. Manga-nya. Manga-nya super banget!

Ceritanya ada shinigami (Dewa Kematian) yang sengaja ngejatuhin buku Death Note di dunia manusia dimana kalau kita nulisin nama orang di buku itu, orang itu akan meninggal dalam 40 detik. Serem ya. Tapi bukan itu yang bikin saya cinta banget. Yang menarik adalah "perang" kecerdasan antara dua tokoh utamanya yang sama-sama jenius dan berpikir dengan saling melompati prediksi masing-masing.

Saya dulu punya temen-temen deket yang tiap pulang kuliah pasti mampir di tempat nyewa komik (namanya Byru, masih ada gak ya tempat itu hehe). Waktu itu Death Note belum diterbitkan sampai tamat di Indonesia sehingga sering banget ke situ cuma buat nungguin udah ada belum yaa bukunya hehe.
Sebenernya saya bukan penggemar Near. Tapi gambar Raito saya ilang T_T. Jadi inilah Near yang saya bikin tahun 2008-an.
Setelah menjadi anime, live action dorama berbasis movie (kalau gak salah ada 2 movie) pun muncul. Sempet menjadi HITS banget bahkan yang belum tau manga Death Note aja jadi tau. Semua gara-gara tokoh L (Eru) yang diperankan oleh Ken'ichi Matsuyama (kalau nonton One Liter of Tears pasti tau, itu senior yang ditaksir Aya) bener-bener setrong dan memorable. Akhirnya bermunculanlah penggemar-penggemar baru di sini yang suka Death Note karena jatuh cinta sama L yang diperanin Ken'ichi. Saya? Saya penggemar Yagami Raito dongs jadi gak terpengaruh. Sayangnya, Raito di manga beda banget sama Light (Raito) di live action. Uhm. Saya kecewa lah pokoknya.

Taun ini juga sama! Yup. Kemaren-kemaren saya baru tau (karena baru update lagi soal Jepang-Jepang-an) kalau Death Note ada lagi live action-nya! Daaaaan... SERIAL! Hihi. Mulainya taun kemarin dan saya kurang paham apa tamat atau nyambung ke season selanjutnya. Ini saya baru mulai nonton dan dua hari ini baru tamat satu episode. Maklum sekarang saya jarang begadang karena jam 9 malem aja udah ngantuk. Oke lupakan. Intinya.. Death Note.. Serialisasi. Wow banget bukaan??

12.1.16

Kopi tanpa Filosofi

Ditulis Februari 2015:

Salah satu kebiasaan terburuk saya adalah, begitu mudah mengait-ngaitkan sesuatu dengan sesuatu. Contoh kecil, lagu. Setiap saya mendengar lagu A, pasti saya terkenang kejadian B. Atau tempat. Setiap memasuki tempat A, saya jadi teringat kejadian B. Iya. Ini memang kebiasaan yang sangat buruk karena rasanya saya jadi merasa susah bahagia. Lagu sih gampang, tinggal dihapus dari playlist. Kalau kedenger di radio atau TV, tinggal pindah channel atau matikan saja radio dan TV-nya. Tapi tempat?
Apa kita harus terus-terusan pergi dan berpindah tempat supaya bisa lupa semua?
Termasuk kopi.
Sumber gambar.
Agaknya saya memang tumbuh di keluarga yang menyukai kopi. Bapak saya penggemar kopi. Ibu dan uwak juga. Karena itulah saya jadi suka kopi sejak kecil. Ya.. bukan kopi yang spesifik sih, tapi hanya kopi seduh biasa. Namun semenjak penyakit maag saya naek level ke hampir kronis, saya ngurangin dosis kopi dan beralih ke kopi apapun yang gula atau susunya banyak. Belakangan saya lebih sering minum green tea atau cokelat supaya asam di lambung gak tambah parah. Sayangnya kemudian saya jadi benci dengan yang namanya kopi. Jadi rentan sekali rasanya dengan perih lambung gara-gara ngopi.

Ah, lebih tepatnya sih tempat ngopi. Anggap saja saya pernah jadi saksi sejarah yang saya pengen lupakan selama-lamanya, terkait ngopi-ngopi cantik atau apalah namanya itu. Seperti sebuah spion rusak, kafe tempat ngopi dan semacamnya seringkali bikin saya murung.

11.1.16

God(dess) of Cookery

Saya baru sadar bahwa saya suka banget sama tema-tema masak. Tau komik Cooking Master Boy atau Yakitate!! Japan? Itu lucu banget. Lebay-lebay gimana gitu. Memang resep-resepnya gak bisa dicontoh (orang aneh-aneh hehe) tapi seru aja gitu daripada liatin orang berantem memperebutkan bola naga misal (ups, no offense). Suka aja gitu gimana caranya bikin orang tergiur dan menikmati cerita tentang masak-masak padahal visually doang. Suka tema kayak gitu padahal saya gak jago masak. -_-"

Ngomong-ngomong, salah satu masakan andalan saya baru-baru ini adalah pancake (yang instan sih lol). Enak dan gampang soalnya hehehe.

Resep Pancake (instan) dengan gaya TDAC hehe.

Memasak pernah menjadi salah satu hobby saya pas masih di Padang (karena, I got nothing else to do lol). Sayangnya waktu itu saya gak banyak eksplor. Masak gitu-gitu aja dan tak terdokumentasikan. Zaman sekarang yang bisa dibilang zamannya narsis ini, apa-apa kan didokumentasiin gitu. Minimal masuk Instagram atau Path. Tapi karena saya sukanya menggambar, hmm sepertinya ada jalan lain.

8.1.16

The "Quit"

Today I attended this "gala dinner" with some of my colleagues at work in a caffe near Dago Atas, Bandung. The big boss also came. Some of them brought their families along. There were a lot of foreign faces of husband and wives, and some of mini-mes faces told me who's belong to who lol. You know, even though it wasn't like a party or something, semi-formal event needs extra attention here and there. The outfit, the cliques, the seat (where you seat also determine how you will "survive" the event)! Also the "trying-to-be-invisible-but-still-has-to-be-visible-and-friendly-enough-to-avoid-negative-impression" act to be kept. For me that is the most important thing in an event like this lol.

From Google.
I am not a good schmoozer or something alike. I felt a little nervous because I am socially awkward especially at times like this. But I met some of my mentors during my early stage of being an employee of the company. They are all nice and inspiring (I wrote this not because of one of my mentor will probably read this lol but it's true).

The event was also a farewell to one of my seniors who has resigned and decided to be a stay-at-home-mother. Shocking and I don't know, impressive.

7.1.16

Balada Tukang Komplain

Mungkin tidak banyak yang tau kalau saya tidak hanya hobby komplain di blog saja tetapi juga di dunia nyata. I know, bad habit sih tapi gimana lagi. Hmm tapi saya punya pembelaan diri. Satu, saya emang hobby mempertanyakan apa saja yang menurut saya gak sesuai. Dua, saya gampang "keganggu" sama tingkah aneh orang atau lembaga. Padahal sesungguhnya saya sendiri pun tidaklah sempurna. Teman saya kadang suka marahin saya kalau sudah ada tanda-tanda saya akan komplain haha. Karena tidak semua komplain itu harus dikeluarkan, betul? Pikir aja, kalau semua kelakuan kamu di-komplain orang emangnya bakal enak gitu? Apalagi kalau komplain-nya tidak membangun. Duh..

Si Tukang Komplain. Eh enggak, ini Otani Atsushi sih tapi mimik mukanya pas aja sebagai ilustrasi hehe.
Tapi saya gak pernah parah sih kalau komplain (kayaknya). Karena setelah komplain biasanya saya merasa bersalah hehe. Sempet saya ngobrol dan kenal dengan beberapa orang teman sesama tukang komplain yang bahkan lebih parah. Kadang ada rasa "bangga" bisa komplain dan komplain-annya dipeduliin gitu. Sesederhana ada laler di dalem makanan terus minta diganti dengan makanan baru. Kan itu bisa dibilang keberhasilan komplain. Jadi sebenernya komplain adalah "usaha menuntut hak" yang biasanya diawali dengan perdebatan. Yang menang hak-nya akan terpenuhi dan yang kalah harus minta maaf. Sadis ya!

Tapi coba kita analisis sedikit soal kebiasaan komplain ini. Tentunya pake gaya saya hehe.

Kasus 1: Pramugari.

Saya pernah kesel sama pramugari karena seat saya ditempatin orang lain. Jadi waktu itu ada seat ganda gitu. Otomatis saya dan bapak-bapak itu rebutan kursi. Karena bapak-bapak itu punya power yang lebih gede, dia menang. Pramugarinya juga gak belain saya, malah saya disuruh nunggu gitu. Kesel lah, gimana coba kalau semua seat penuh? Masa saya mau berdiri di dalam pesawat :( Saya sempet mau marah tapi kalau dipikir-pikir emangnya itu salah pramugari? Kan yang ngatur seat bukan dia tapi orang di counter check in. Hayoh.. Mau komplain ke orang counter udah 'gak mungkin karena sudah di dalem pesawat. Alhamdulillah cuma sampe situ doang. Intinya saya gak komplain sih hehe.

6.1.16

Ke Maribaya Bersama Teman Sebaya

On the second day of 2016 I have the opportunity to visit Maribaya in Lembang, Bandung. Saya berangkat bertiga bareng teman kuliah saya: Riani dan Dian (mereka bilang namanya gak usah disamarin hihihi) sekalian mengisi waktu cuti panjang kemarin. Sebenernya kami bertiga memang sering banget bikin wacana jalan. Dari eksplorasi the new Jatinangor (yang akhirnya gak jadi) sampe Bromo Trip (yang juga belum tau jadi apa enggak hehe), kami rajin banget mention-mention-an di IG kalau ada tempat yang kayaknya bakalan bisa dikunjungi banget. Dan kemaren akhirnya satu wacana telah terealisasi: MARIBAYA.

Penampakan bagian depan Maribaya Natural Hot Spring Resort.
Lembang itu memang destinasi favorit banget kalau wiken karena sekarang banyak tempat baru dibuka. Walaupun mungkin sama aja ya, daerah-daerah gunung gitu, dingin, jauh, desa, tentram, dan macet! Kelemahannya macet itu aja sih haha. Tapi tenang. Karena Maribaya belum HITS banget, jadi kemacetan hanya berlangsung sebentar saja. Alasan macet juga yang membuat kami memutuskan untuk berangkat pagi-pagi sekitar jam 7. Kami berangkat dari rumahnya Riani di daerah Cimahi Selatan bawa mobil disetirin sama Riani. Tapi macet memang gak bisa dihindari. Dua jam perjalanan kami habiskan karena macet tersebut. Alhamdulillah, macetnya cuma sampe Farm House (yang sekarang lagi IN banget). Selebihnya aman! Tapi jauh banget hehe.

5.1.16

"Wanita Masa Kini"

"Gila deh, kenapa wanita di Indonesia ini keliatan aneh banget kalau jalan di mall atau nongkrong di kafe sendirian? Coba liat di luar negeri, wanita masa kini mah jalan sendirian bodo amat sama pendapat orang."
Kalimat itu terlontar dari mulut seorang mahasiswi yang lagi stress skripsian, didengar oleh beberapa teman sejawat dan senior di lab pada suatu sore yang melelahkan di tahun 2010. Lha cewek ini abisnya malah belum pernah ke luar negeri dan memang baru banget baca artikel tentang bedanya perempuan Indonesia vs perempuan moderen di luar negeri. Sejak saat itu selama beberapa minggu, si mahasiswi sotoy dijuluki "wanita masa kini". Oke, sarkasme banget :(

***


Sejak duluuuu banget. Sejak saya banyak memutuskan mengambil jalan sendirian, saya jadi banyak mikir kalau saya harus independen se-independen-independen-nya. Jadi kalau bisa sendiri, ya sendiri aja. Misal, karena temen-temen waktu SMP lelet-lelet, maka saya berangkat sekolah sendirian dan selalu lebih pagi dari mereka supaya gak telat masuk. Motivasinya satu aja: gak mau merepotkan orang dan gak mau ikut-ikut orang. Semacam hipster (ceilah).

Kemudian saya pun bertambah tua. Tuntutan untuk serba-bisa-sendiri menjadi kian meningkat. Saya lama-lama jadi sadar kalau serba-bisa-sendiri ternyata makin merepotkan. Lha iya. Salah satu faktor adalah saya gak bisa ke mana-mana sendirian menggunakan sepasang kaki saja. Jujur ya. Di tempat saya tinggal sampai kuliah (Sumedang dan Bandung), sepasang kaki saja cukup. Kalau perlu, masih ada angkot, bis, ojek dan lain-lain yang memudahkan aktivitas berpindah-pindah saya. Hampir semua tempat dilalui angkot atau bis sehingga saya gak pernah kesulitan ke mana-mana sendiri. Termasuk malem-malem.

Orang tua termasuk protektif dan saya juga bukan tipe yang punya kemauan kuat untuk bisa melakukan sesuatu yang saya gak perlu bisa atau mau bisa. Yah misalnya bisa sepeda motor atau mobil gitu. Angkot banyak. Taksi/ ojek ada (kalau kepepet). Gitu pikir saya.

Sampai akhirnya saya jadi pengembara (glekk).

4.1.16

Hanya Angka

Jadi sebenernya saya lagi belajar supaya tidak terlalu mempedulikan yang namanya "HUT" atau apalah (walaupun sebenernya saya observasi juga sih terhadap lingkungan sekitar hehe). Semakin tua, yang namanya HUT ini menjadi semakin 'gak ada artinya. Di awal 2016 saya sempat jalan-jalan di kawasan Kota Bandung dan memperhatikan ibu-ibu yang ultah ke-61-nya sedang dirayakan di caffe yang saya sambangi bersama teman-teman. Saya tertegun waktu itu. Apakah ibu itu selama 61 kali setiap tahun dalam hidupnya mengalami perayaan-perayaan seperti itu? Karena sudah terbiasa, barangkali apabila perayaan tersebut tidak muncul, dia akan kecewa kali ya.

Tapi ya sudah. Saya kan bukan dia he hehe.


Dua enam.

Usia dimana saya akan mulai mengatakan bahwa "umur itu hanya angka". Saya sekali lagi 'gak akan menuliskan resolusi apalah. Saya mau hidup lebih spontan. Rencana besar pasti punya dong. Tapi kali ini biarkan Dia yang mengarahkan. Ya selama ini juga sih. Cuma porsi saya kayaknya terlalu besar dan terlalu "sok tau". Saya yang harus lebih paham dan berserah diri. Semoga do'a-do'a yang setiap tanggal tiga di bulan satu yang menghampiri inbox, wall, line, BBM, dsb. itu dikabulkan (thanks pemirsa!). Insya Allah, do'a yang baik akan kembali pada yang mendo'akan. Aamiin.

Alhamdulillah masih ada kesempatan hidup dan memperbaiki banyak hal (atas izin-Nya). Semoga mampu, semoga sabar, semoga lebih bijak. Ya sudah gitu aja. HBD to me. Biasa aja ding.

1.1.16

2016 - First Post!

Assalamu'alaykum!

Time flies so fast somehow I feel like I'd be left behind because I move way too slow especially nowadays lol. But there are always stuff to learn from that slow-motion-life (I mean, year. I moved way too slow last year), right? Thing is, just keep going. Show must go on. Life doesn't stop while you're whining and complaining. Blah blah whatever.


Here are some interesting stuff happened last year in my life: