Tuesday, May 9, 2017

01.04.17 Urban Sketching Report

At first it's quite a long tough thought to report this event (because it was happened more than a month ago lol), but then I decide to challenge myself to recall the memory because yeah, I LOVE THIS EVENT SO VERY MUCH - I think I can remember a lot of detail.

So let's begin with how I discover this event.

I've been following a lot of artsy Instagram accounts lately. If you look closely to my following list on my Ig (self-endorse detected lol) you can find them easily. And I don't follow only one kind of arts style, I follow a lot of them from comics to doodle, from fashion to children illustration, etc. and today I found out that urban sketching is also a thing! I was into architectural kind of drawing (did I tell you that I once wanted to be an architect? Too bad, I was really bad at mathematics and similar engineering-starter-pack stuff lol) for so long only I never knew that we can actually draw ones without: ruler!

Lol.

To be honest ruler and eraser are not my favorite drawing tools.

Long story short, I found that event on Indonesia Sketcher's instagram and at first I didn't interested because it was in Jakarta - too far from my place. Luckily, my boss asked me to attend a business meeting in Bogor two days before that event so I finally could join (yeayy!).

Dari sini gue pake Bahasa Indonesia ajalah lagi pusing kebanyakan kerja (pfft). Btw ini bakalan panjangg banget!

First time urban sketching at Pasar Palmerah.


Jadi pada tanggal 1 April kemaren, saya berangkat dari Bogor pagi-pagi ke TKP yang titik kumpulnya tuh di Bentara Budaya Jakarta. Nyampe sana agak-agak telat 15 menitan berhubung saya clueless banget gak paham naek apa dari Bogor ke Jakarta sebelum akhirnya memutuskan naik Uber (thanks Teh Pradanti!). Nyampe sana tuh saya yang notabene baru balik dinas dan rempong bawa-bawa tas isi baju, ngebujukin security Bentara Budaya supaya mau dititipin barang di posnya. Alhamdulillah pak security-nya mau. Modal sepik sih soalnya ternyata bapaknya orang Minang gitu (remember saya pernah kerja di Sumatera Barat selama ampir setahun) hihi. Makasih Pak!

Kemudian pas kumpul, peserta dibagi snack dan goodie bag gitu, isinya ada dua tube cat air warna kuning dan hitam, buku sketsa panoramic dan dua lembar kertas cat air. Lucuuu banget tas kanvasnya saya sampe suka pake-pake ke kantor buat wadahin laptop. Kita dipertemukan dengan para mentor penggagas acara yang terdiri atas Mas Donald Saluling, mbak Luven, sama Pak Cheddar. FYI Pak Cheddar itu jurnalis veteran loooh dan beliau bikin ilustrasi sebagai pelengkap berita yang beliau buat. SO KEWL.

Buku sketsa panoramic sebagai oleh-oleh workshop.
Terus setelah perkenalan singkat (btw di situ saya bilang kalau saya orang Sumedang yang lagi business trip di Jakarta dan currently kerja di Palembang - bingung mereka wkwk), akhirnya kita semua jalan menuju Pasar Palmerah yang terletak di belakang Bentara Budaya itu. Walaupun masih pagi tapi matahari sudah lumayan terik. Sepanjang jalan para mentor tak hentinya bercerita tips dan trik yang bermanfaat kalau kita mau menggambar live di TKP. Psst.. saya gak pernah loh gambar live di TKP, kecuali pas SD sih karena lomba lukis dan itu udah lama banget. Jadi saya excited banget!

Sharing session awal sebelum "terjun". Photo credit: Mbak Luven.
Menurut mentor, pada saat menggambar di tempat ramai, kita pasti harus "rela" mengalami hal-hal seperti:
  1. Dilihatin orang.
  2. Dirisihin orang.
  3. Diusir orang.
  4. Duduk gak nyaman demi mendapatkan gambar bagus.

Agak waswas sih terutama karena saya anti banget kalau lagi gambar dilihatin. Risih gitu :(

Tapi itu hanyalah tantangan kecil hehe. Setelah muterin pasar selama 15 menitan, kita dikasih waktu selama tiga puluh menit untuk mencari obyek gambar dan melakukan quick-drawing. Gile 'kan 30 menit bisa gambar apaaa terlebih obyek di pasar itu penuh banget! Plus. Bergerak! Karena saya anaknya pemalas, so saya memutuskan untuk menggambar di pinggir jalan di depan penjual sayur-sayuran.

Ini obyek yang berhasil saya dapetin buat sketsa pertama.
Saya gambarnya cepet-cepet sambil berdiri gitu dan berharap bapak/ ibu penjual 'gak gerak banyak soalnya susah gambarnya hehe. Kemudian pas mau udahan, eh ada mobil boks parkir di depan obyek gambar wkwk. Kzl bat. Saya pun mengakhiri sesi dan ternyata pas banget yang lain juga sudah selesai gambar.

Mas Donald lagi ngejelasin trik gambar.
Pas kumpul di titik kumpul ke dua (masih di pasar itu), kita disuruh nunjukkin gambar masing-masing dan nyeritain "kisah" di balik gambarnya. Saya deg-degan banget sih ditambah ada yang ngeliput pulak (katanya dari Kompas Gramedia, tapi saya cari-cari liputannya kok belum ada deh!). Dan tahu 'gak pas semua liatin karyanya, karya mereka tuh: BAGUS BAGUS BANGET GILAAKK. Lagian katanya beberapa di antara mereka sudah ikutan serangkaian sesi acara ini beberapa kali. Ohiya saya lupa bilang kalau workshop-nya itu berseri, jadi yang saya ikutin ini udah sesi ke berapa gitu. Well, pas giliran saya, saya ceritain aja seperti di paragraf atas hehe. Ini gambar saya kemarin:

Quick sketch with only pen and ink.
Pak Cheddar bilang menggambar live di TKP itu ternyata ada trik-triknya. Salah satunya, sepuluh menit pertama kita harus sudah menggambar secara kasar seluruh obyek yang kita pengen gambar. Jadi selebihnya kalau ada kejadian tak terduga (seperti obyek gambar saya yang kehalangin mobil boks tadi), kita masih inget mau gambar apa di benak kita. Lalu dianjurkan juga memfoto obyek itu cuma buat jaga-jaga aja kalau gak sempat ngewarnain di TKP, nanti pas kita warnain di tempat lain tuh masih ada referensi warnanya.

Pas abis difoto kok ternyata spot gambarnya bagusan ini. Ckck.
Btw dari cerita para peserta, memang permasalahan perspektif itu paling banyak dirasain sama kita semuanya. Ada tekniknya sih biar bisa gambar yang bagus. Gambar saya juga rasanya datar banget, tapi Pak Cheddar bilang itu layering-nya sudah dapet. Saya yang menggambar tanpa teknik apa-apa ini dibilangin gitu aja udah seneng haha.

Setelah itu Pak Cheddar demo gambar di situ. Cuy, menakjubkan banget loh ini. Saya selalu 'gak paham gimana sih caranya gambar pake cat air sebagus itu. Maksudku, cat air tuh media paling nyusahin (buat gue), tapi kesannya kayak asal-asalan gitu tapi bagus banget. Belakangan saya lagi rajin belajar pake cat air sih dan ini tuh pengalaman yang bagus banget.

Pak Cheddar lagi demo gambar!!


Kemudian kita dikasih sesi gambar ke dua dengan durasi yang lebih panjang tentunya. Sejam sih hehe. Dalam sejam itu kita harus menggambar yang bagus dan kalau bisa sih sekalian diwarnain. Lagi-lagi, karena saya agak malesan, saya cuma naek ke lantai dua di situ dan masuk ke: warteg! Pertama, warteg itu nyaman karena ada kursi hehe. Terus kita 'gak bakalan disangkain aneh-aneh toh kita juga sekalian mesen makanan/ minuman di situ. Win Win Solution. Saya pesen es teh manis waktu itu.

Ni dia nih sudut pandang gambar saya kemarenan.
Suasananya agak gelep sih di situ, dan beberapa kali akhirnya saya ketemu juga sama orang yang ngampirin buat bilangin "Oooh lagi gambar toh? Gambarin aku dong neng." Hiih kalau dalam keadaan normal sih agak "kaluman" tapi yasudahlah. Dalam sejam itu ajaibnya saya berhasil menyelesaikan gambar seperti terlihat di awal postingan ini hehe. Pelajarannya adalah, ternyata "batas waktu" bisa memotivasi orang untuk bekerja menggambar lebih efektif dan efisien. Saya itu orangnya kudu ada deadline banget, jadi pas lah hehe.

Akhirnya walaupun 'gak terlalu puas - saya masih gak paham cara memilih, mencampur dan menggunakan warna-warna dalam cat air btw - saya ikutan gelar karya di akhir acara. Jadi semua karya dijejerin nih di lantai gitu. Paling kanan adalah gambar buatan para mentor.


Gambar Pak Cheddar kaya warna sekali, beda level banget lah sama gue. Lah jam terbang pun udah jauhh banget. Saya melihat beliau tuh kagum-kagum kayak liat idola instan gitu loh. Udah gitu jurnalis. Sudah deh. Saya hormat banget lah pokoknya. Saya pengen banget bisa milih warna sebagus itu.
Ini gambar para mentor. Beda level banget kan sama saya wkwk.
Lalu karyanya Mas Donald juga. Saya selalu pengen bisa gambar yang effortless. Gambar-gambar beliau tuh kayak gitu. Seolah-olah mudahhh gitu garisnya tapi setelah jadi tuh 'gak sembarangan jadinya. Asli karya PRO banget! Ini adalah hal yang pengen banget saya contoh: how to be effortless-looking sketcher ehehe.

Gambarnya Mas Yos (kalau saya gak salah denger sih nama beliau "Mas Yos", entahlah belum ketemu IG-nya buat stalking karya-karyanya yang lain huft) keren banget, soalnya dibikinnya kayak gak takut gagal gitu loh. Warnanya grayscale tapi entah kenapa "jiwa"nya dapet banget. Gue yakin Mas Yos ini ilustrator kawakan deh.

Gambar bikinan Mas Yos. GILE kan.
Karena saya juga dikejer jadwal terbang ke Palembang, akhirnya dengan sangat menyesal saya pun pulang duluan bakda Dhuhur itu. Untungnya gambar buatan saya sempet dibahas sebelum pulang. Dibilanginnya sih, perspektif udah lumayan, layering juga dapet, bentuknya juga udah mirip (mereka gak tau kalau saya basic-nya tukang gambar orang hehe). Cuma warnanya masih belum bagus sih, sekaligus saya baru tahu juga pentingnya memilih kertas. Saya selama ini asal beli aja, asal kasap, asal muat di kantong, gak berat dibawanya. Ternyata kertas cat air itu khusus dan kalau bisa milih yang cold press seberat minimal 180 gram.

Yang saya suka banget dari workshop ini adalah bagaimana sekumpulan orang dengan hobby yang sama bisa berkumpul tanpa saling nge-judge. Lucu sih karena pas iseng tanya syarat ikutan workshop ini apa, CPnya jawab "pengen belajar dan yang penting gak minderan". Hmm bener juga sih. Baru di sini lah saya ngerasa jadi orang biasa tapi gak minder. Ya maksudnya di sini kan semua suka gambar, sebagian besar sudah jago malah. Jadi gue tuh biasa banget (hasek). Tapi saya 'gak minder karena rasa ingin tahu dan rasa seneng ngebahas sesuatu yang disukai itu mengalahkan segalanya.

Ini nih pentingnya komunitas.

***

Setelah hari itu perasaan saya tergugah. Bukan karena saya menemukan minat gambar saya di urban sketching, enggak se-spesifik itu juga. Saya suka gambar. Gitu aja. Kita memang perlu banget melihat sekitar, jangan pake kacamata kuda lah. Perspektif itu perlu diperlebar. Kasus saya, saya dulu cuma gambar manga, referensinya cuma anime, warnain cuma pakek tinta hitam, 'gak ngerti cara warnain, dkk dkk. Setelah melihat sekitar, saya jadi tau bahwa dunia gambar-menggambar ternyata gak sesempit itu. Banyaaak banget hal menarik yang bisa kita ambil dan gabungkan menjadi sesuatu yang baru - yang kita banget.

Well. This event surely opens a lot of things. Saya juga udah apply sebuah workshop lain yang mudah-mudahan lebih seru. Semoga gak ada halangan, semoga lancar. Amin. So, buat yang suka atau baru belajar gambar, jangan nyerah! Ikutan komunitas yuk biar majuSee you on the next event!

More info:

2 comments:

  1. Cerita kakak nya lebih baguuss, alhamdulillah dapet referensi nulis baru. Makasih udh share kak 😊

    ReplyDelete
  2. Cerita kakak nya lebih baguuss, alhamdulillah dapet referensi nulis baru. Makasih udh share kak 😊

    ReplyDelete

WOW Thank you!