Sunday, January 27, 2013

Cancelled

Just derping around with my old files when suddenly found these pieces of comics (lame ones, though). So here they are (its in Bahasa, sorry):

-1-



-2-
-3-


Yang baca komik ini pasti speechless terus mikir "apa ini??".

Jadi sebenarnya komik ini saya bikin buat diikutkan dalam lomba komik yang diadakan oleh developer game online ternama waktu itu. Temanya bebas asal tokoh-tokoh yang dipake di komik ni harus berasal dari game tersebut. Pilihan tokohnya banyak! I spend my whole time over analyzing everything, sampai-sampai saya keteteran pas ngerjainnya. Ehm..waktu pengerjaannya lama sih, sekitar 3 bulanan lah. Tapi ya dasar the procrastinator of me, ngerjain nih komik kira-kira H-3an deadline. Dan ada cerita menyedihkan di balik pembuatan komik ini.

Pertama, dari segi cerita. See how lame the story is. Orang yang baca biasanya cuma lihat visualnya doank baru bisa bilang "hm..lumayan lah buat levelan kamu" tapi pas baca ceritanya biasanya mereka bilang "hah? maksud loh?". Haha..emang nih aku lemah dalam ngebangun plot cerita. Maksud mau bikin A, malah bikin B. Ujung-ujungnya pembaca gak ngerti.

Kedua, dari segi fasilitas. Tau gak? Pas ngerjain ini saya belum punya laptop. Saya punyanya cuma PC tua yang CPUnya tipe desktop gitu, trus pentium 2 lagi. Dipake buat Photoshop tuh rasanya..bikin "huft".."zzz"..*banting-mouse*. Pokoknya saya inget banget tuh ngerjain H-3 dan bela-belain begadang depan PC tua itu, cuma buat warnain komiknya (padahal secara visual tuh komik masih lemah di sana-sini).

Ketiga, (ini yang paling menyedihkan) komiknya gak jadi ke-submit gara-gara si penyelenggara tiba-tiba "ngilang". Saya masih inget banget tuh. Waktu itu jam 9an. Pagi-pagi. Waktu itu belum rame modem kayak sekarang, jadi saya sangat ngandelin warnet untuk internetan. Dan jam 9an gitu warnet terkenal lemot tingkat dewa. Jam sibuk gitu. Jadi saya di warnet sambil berdarah-darah nungguin upload yang lemot abis. Tapi tau gak, udah cape-cape upload, nunggu kira-kira sejam (mana waktu itu ada kuliah jam 10an di Bandung yang kalau dari Jatinangor tuh sesungguhnya masih 1,5 jam lagi nyampenya,tuh juga kalau Damri-nya gak kejebak macet), eh.. LOMBANYA NGILANG!

Yak. NGILANG.

Jadi si pengumuman tentang keberadaan lomba tersebut tiba-tiba raib dan saya gak bisa nemuin itu di manapun. Udah ngubek-ngubek mbah Google, terus lagi buka web resminya, web tidak resminya, milisnya, de el el, dan tetep aja gak ketemu. Saya gak ngerti sih apa lombanya tiba-tiba dibatalin atau submission-nya ditutup. Yang jelas biasanya meskipun submission ditutup, harusnya pengumumannya masih ada. Nah kalau ini, jelas-jelas gak ada! Wew. Saya frustasi dibuatnya.

Hening, tarik napas.

Well, saya langsung cabut dari warnet (setelah ngumpat-ngumpat gak jelas). Waktu sudah menunjukkan pukul 10 kurang 15 menit dan saya yang tadinya mau bolos kuliah kemudian mikir lagi "ya udahlah kalau telat palingan dosennya ngusir saya balik". Saya pun akhirnya masuk Damri dan milih bangku pojokan yang jauh dari khalayak penumpang lain - yak! Buat nangis bombay. Huhuhu.

Waktu itu saya bener-bener kecewa. Jadi komikus tuh salah satu mimpi saya sejak SMP (dan masih mimpi saya sampe waktu itu - hmm taun berapa ya itu? 2008 apa 2009 ya). Makanya mengikuti lomba tuh salah satu pengalaman yang saya andalkan supaya saya jadi lebih jago. Tapi emang ya kalau dipikir-pikir, jalan saya untuk jadi komikus tuh bener-bener terjal. Seringkali saya ikutan lomba tapi ada aja kendalanya. Misal, keteteran deadline terus ujung-ujungnya gak jadi ikutan, atau salah naro tema, atau salah metode, dsb. Mungkin itu salah satu cara Allah buat negur kali ya supaya saya berhenti. Gak tau yaa...yang jelas saya waktu kuliah masih bisa "memuat" komik saya di buku orientasi kampus selama 2 angkatan, di mading, atau di poster-poster publikasi event. Mungkin segitu saja sudah cukup bagi karier perkomikan saya. Hehehe.

Yang pasti, lewat kejadian itu aku jadi mikir bahwa JADI PROCRASTINATOR ITU SAMA DENGAN BUNUH DIRI! Serem ya bahasanya. Tapi emang beneran kayak gitu lho. Hilangin dulu kebiasaan nunda, baru boleh protes-protes seandainya di akhir cerita kamu menemukan kegagalan. Akhirnya kekecewaan kamu bakal numpuk di akhir. Paling enggak kalau kamu gak nunda-nunda, pas ujung-ujungnya gagal kamu bisa lebih santai menghadapinya.

Sebenernya banyak komik bikinan saya (kebanyakan ceritanya parah kayak di atas, karena well, saya gak jago bikin cerita), tapi nanti deh saya posting. Happy creating, readers! ;)

6 comments:

  1. Wkwkwkwk ... Yg sabar ya mbak

    ReplyDelete
  2. Btw dapet materi ceritanya darimana dew?
    masak ngasal aja?
    lumayan loh bikin ketawa, nostalgia sama game itu uda lama banget..
    sayang batal yah..
    :D

    ReplyDelete

WOW Thank you!