21.4.14

Bagaimana Rasanya Merantau?

Kebeneran nih, hari ini Hari Kartini. Entah kenapa saya jadi tertarik baca-baca soal emansipasi dan feminisme. Tapi karena pemahaman saya masih dangkal.. yah.. let's skip that part. Yang jelas, saya 'gak tau ya apakah RA Kartini itu secara signifikan membantu kebangkitan hak-hak kaum perempuan untuk mendapatkan pendidikan, tapi well, it's a good hype. Alhamdulillah saya hidup di zaman sekarang dimana kesempatan belajar (dan bekerja) terbuka seluas-luasnya buat para perempuan. Dan di kerjaan saya yang ini, saya dituntut untuk melakukan sesuatu yang tidak pernah terpikir oleh saya sebelumnya: merantau. Orang-orang sering nanya ke saya:

Bagaimana rasanya merantau?


Hmm.. gimana ya jawabnya. Jujur ya, dulu, waktu saya masih kecil, masih jadi mahasiswa, saya seringkali 'gak habis pikir dengan teman-teman saya yang merantau cuma buat kuliah doank. Mending ya kalau dia berasal dari daerah yang memang gak ada kampusnya. Lha kalau yang berasal dari kota besar dengan kampus mentereng? Agak ajaib memang mengingat sebenernya mereka bakalan banyak hemat macam-macam kalau seandainya gak merantau.

Eits tapi jangan pada nyinyir dulu baca paragraf awal tadi. Karena pikiran tersebut benar-benar sudah kadaluarsa alias saya sudah berubah pikiran. Kenapa? Well, sudah saya bilang di awal.. sekarang saya juga merantau! Saya pengembara! (kemudian saya langsung inget Kenshin si "kakak pengembara" hehe..absurd).


Terus gimana rasanya mengembara?


Oke.. mari mulai telisik satu-satu. Ohiya perlu saya ingatkan di sini bahwa tulisan ini murni opini dan sangat subyektif. Jadi kalau ada yang ngerasa 'gak setuju ya 'gak apa-apa. Simpen dalam hati aja. Plus! Pasti pada inget kan kalau saya orangnya sarkas. So.. get over with it. Hehe

1

Garing

Sumber
Garing sebetulnya adalah resultan dari kekurangberhasilan seseorang dalam mengumpulkan teman. Gimana sih rasanya 'gak ada teman yang bisa diajakin buat sekedar ngobrol gitu, atau nemenin ke toko buku misalnya. Haduh kalau saya pikir sih itu garing abis ya. Ah tapi definisi teman waktu masih kuliah dengan waktu sudah kerja 'kan beda. Teman zaman kuliah bisa jadi sahabat yang menentramkan, yang bisa dicurhatin, dikerjain, diajak ke mana-mana tanpa harus mikir dulu "si anu bakalan suka 'gak ya nemenin ke sini?" dan sebagainya. Kalau pas kerja, kadang yang dimaksud teman di sini tuh formalitas banget. Kayak, "ya udah lah daripada gak ada". Hehehe. Apalagi di perusahaan saya yang rotasinya kenceng, suka kecewa aja gitu kalau sudah deket dengan orang-orang, eh dipindah. *ketawa satire*

2

Haus Hiburan
Sumber
Yoi. Masih berkaitan dengan yang tadi. Misalkan kita garing nih gegara 'gak ada teman yang nyambung, nah yaudah deh akhirnya jadi nyari-nyari aktivitas. Saya misalnya, adalah orang yang pendiam dan penyendiri (prett..). Dulu-dulu saya nyaman-nyaman aja tuh weekend cuma ngulet di kamar sambil maen game atau dengerin musik atau baca buku atau ngegambar. Kalaupun ke luar ya palingan nonton atau nongkrong di toko buku (itu juga kalau 'gak hujan atau panas ya). Tipe-tipe yang 'gak usah ditemenin orang lah. Tapi sekarang, setelah jadi anak rantau gini, hiburan itu sesuatu yang saya cari banget. Males deh kalau garing sendirian di kamar dan 'gak ada hiburan gitu. Please, kita 40 jam seminggu itu kerja di kantor (sekarang saya lagi musimnya dinas ke luar kota, kebayang kan capeknya..hoho) makanya kalau weekend cuma tiduran doank, gak ada siapa-siapa, alangkah sia-sia-nya.

3

Galau

Ini kayaknya 'gak usah diomongin kenapa-kenapanya deh. Hehe. Ketika kita sendirian, pikiran ternyata tidak pernah kosong. Ada si A dan si B yang terus mengobrol di otak dan hati. Ada permasalahan yang tiba-tiba minta diurusin, dan persoalan yang tau-tau minta diselesein. Padahal ya, kalau sedang di rumah atau lagi banyak orang di sekitar kita, kayaknya 'gak segitunya ya semua hal dipikirin. Percaya atau enggak, dari masalah calon presiden sampe calon suami (ceile..) tau-tau kepikiran aja gitu di otak. Padahal rasanya udah berusaha keras banget menghalau hal-hal seperti itu. Iye, saya merantau karena kerja, dan saya kerja ada tujuannya, jadi 'gak penting banget lah mikirin yang begitu-begitu sekarang. *tuh 'kan, denial banget ya, mengarah ke galau wkwk*

Ohiya saya pernah baca di sebuah artikel, bahwasanya "galau" disebabkan oleh dua hal utama:

  • Tidak tenangnya hati karena akumulasi dosa-dosa kecil yang gak sengaja dilakukan, tapi sudah menumpuk.
  • Ibadah kita lagi kendor.

Hmm.. apapun penyebabnya ya, galau bisa jadi masalah banget, atau malah mendekatkan kita kepada-Nya. Tergantung gimana kita nyikapin ya, 'kan sudah dewasa. :)

4

Pikun

Ini parah banget ini. Percaya 'gak sih, kadang-kadang, mungkin saking seringnya dinas luar kota (dan mutasi. hiks), saya suka aneh dengan berjalannya waktu. Misalkan pas hari ini saya lagi ngetik di kamar kosan saya di Palembang. Besok saya tau-tau lagi di Tangerang. Eh besoknya ke Bengkulu. Jadinya aneh banget rasanya tiap bangun di tempat yang berbeda. Apalagi, kadang saya berasa pikun gitu. Berasa 'gak punya rumah. Malahan suka lupa telepon orang tua akhir-akhir ini. Parah banget ya. Haha. Terusnya lagi, saya kadang suka 'gak punya identitas gitu. Logat saya jadi campur-campur. Ada Medan-nya, ada Padang-nya, bahkan akhir-akhir ini kepeleset lidah Palembang. Orang tuh 'gak ada yang tau saya orang Sunda kalau misalkan saya gak sengajain ngomong Sunda, atau kalau lagi nervous presentasi depan orang (jederr pisan ini). Terus pas lagi mudik, eh kelepasan ngomong bahasa Indonesia. Langsung deh dikederin. Hadoh saya ini siapa deh.

5

Memperbaiki Jati Diri
Sumber
Mungkin ini adalah efek baik dari merantau. Setelah merasakan yang namanya garing, haus hiburan, galau, bahkan pikun, akhirnya jati diri kita terbentuk. Jati diri yang dimaksud di sini tentunya resultan dari sifat asli kita ditambah adaptasi dengan lingkungan dan orang-orangnya. Ketika merantau ternyata kita dihadapkan pada bermacam orang dan situasi. Di situ kita jadi lebih pintar menilai bagaimana cara memperlakukan orang supaya tidak ada rasa 'gak enak antara kita, juga gimana caranya survive dalam keadaan serba "asing" dan "gak biasa". Akhirnya, kita sendiri yang memilih. Apa mau terombang-ambing lingkungan (semacam munaroh ya..)? Atau menjadi diri yang adaptif tanpa mengabaikan sifat asal? Your choice.

***

Enggak lho, bukannya saya membesar-besarkan bahwa merantau itu harus, merantau itu penting, dan sebagainya. Tapi pengalaman itu guru yang paling sempurna kalau menurut saya. Well, sebenernya sih, manusia yang cerdas, 'gak perlu mengalami sendiri tapi dia bisa belajar dari pengalaman orang lain. Misalkan kamu belum ada kesempatan merantau, ya sudah banyak-banyaklah baca, banyak ngobrol menggali pengalaman orang yang merantau, dan sebagainya. Selalu ada cara untuk belajar walaupun 'gak harus ke China (ini jamannya internet gitu loooh).

Oke sudah cukup menye-menye-nya. Salah satu penyanyi dangdut yang nyapres itu bilang, kalau begadang itu dilarang kalau gak ada artinya. Sama aja dengan merantau: ini juga dilarang kalau memang 'gak ada tujuannya (analogi yang absurd..haha). So.. Merantau? Cewek? Hell, yes! Why not!

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!