Saturday, September 20, 2014

Mengunjungi Kompetitor: Day 2

Postingan ini fotonya bakalan buanyakkk banget. So, get ready ya.. Yang belum baca bagian pertama, mangga atuh dibuka dulu link yang ini.


HOTEL BUDGET INN

Yup. Itulah nama hotel tempat kami menginap kemarin malam. Setelah sholat Shubuh, jam 6 pagi kita sudah turun sarapan. Sarapannya nasi uduk gitu sih sama teh manis. Sederhana sesuai harga kocek. Namanya juga backpacker-an ya. Pas kita lagi makan itu kita agak-agak lirik-lirikan juga sih sama beberapa orang yang kebetulan sedang makan juga. Kita pikir jangan-jangan mereka nih teman-teman trip kita. Hehe. Untungnya Sheila akhirnya nyalamin kita duluan. Pantes juga dia mengenali kita karena kita (terutama aku) pake foto asli di Watsapp.

Ternyata yang ikutan trip ini total 11 orang. Nih dia ilustrasinya hehe:



Left to right: Me, Mbak Farida, Mas Syukri, Yossy, Edo, Sheila, Danang, Edward, Yopi, Nera, PI.
Ada aku dan teh PI yang memang satu perusahaan tapi beda lokasi kantor, lalu ada Sheila, ngantor di JKT. Kemudian Edward, mahasiswa salah satu PTS di Tangerang yang lagi cuti, ada Edo dan Nera (aku sampe sekarang belum tau mereka kerja apa hehe), terus ada Yopi yang kerja di stasiun TV (uwooow), Yossy yang lagi S2 di PTN tempat aku kuliah dulu (helo, junior!), Danang dari perusahaan kompetitor lokal wkwk, dan suami istri mas Syukri-mbak Farida yang jauh-jauh dari Cirebon.

Yup. Kita semua (kecuali aku kali ya) ketemunya di Kaskus. Kita 'gak pernah ketemu dan saling kenal sebelumnya sih. Kecuali mungkin Sheila dan beberapa orang di situ yang pernah trip-trip-an kayak gini sebelumnya. Dari kesan pertama aja orangnya lumayan asik-asik. Aku sih 'gak pernah backpacker-an ya. Tapi jadi tau deh kalau orang yang suka backpacker-an mungkin memang supel karena mereka dibiasakan untuk mandiri dan harus cepet kenal sama orang supaya hidupnya lebih gampang di tempat asing (teori apa ini..).

Selanjutnya kita langsung pada naek monorail yang stasiunnya memang terletak deket banget dari hotel kita. Kita mau ke mana? Kita mau ke stasiun Hang Tuah. Dari sana kita bisa pergi ke terminal Bersepadu Selatan untuk naek bis selama kira-kira 1 jam ke Melaka. Yup! Kita mau ke Melaka niih salah satu world heritage yang sudah disahkan UNESCO. Heheheh (ini dikasitau teh PI sih).

Penampakan stasiun monorail.
Jembatan menuju stasiun monorail.
Luar biasa bukan? Masih dari stasiun monorail yang sama.
Isi terminal bis-nya yang udah macam bandara. Keren sih.

Di sana kan dapet tempat duduknya ditentuin nih. Ternyata aku sama teh PI kepisah. Tapi bagus deh supaya kita bisa kenal orang baru juga. Aku sebelahan sama Edward dong. Walaupun tampangnya agak sangar (wkwk) ternyata anaknya lucu juga. Ngakak terus ngobrol sama dia. Jadi selama perjalanan ke Melaka itu aku gak tidur deh.

MELAKA

Turun dari bis kita langsung terkaget-kaget dan terkesima. Karena tempatnya emang KEREN BANGET. Tanpa ditunda lagi kita semua langsung jalan menuju Jonker Street dan cari tempat makan yang halal dulu. Sheila bilang kita harus kumpul lagi di tempat turun ini sekitar jam 4. Makanan di situ ternyata gak beda jauh sama di Indonesia. Mungkin itu karena kita pilih makanannya yang halal kali ya. Jadi kayak sup-sup dan capcay gitu. Kecuali teh manis. Sama kayak di Batam, itu di situ dibilangnya teh O sama teh Obeng (aku lupa yang mana yang teh manis, yang mana yang es teh manis hahaha).
Langsung pada makan karena sudah kelaperan banget. Ternyata kedai makannya mirip juga sama di Indonesia - especially Medan dan Batam.
Kelaran makan, kita langsung jalan di seputaran Jonker Street. Tempatnya memang oke sekaleh. Sempet juga pada jajan es krim. Kecuali aku yang memang kurang suka jajan di pinggir jalan. Hohoho.

Suka banget liat pemandangannya. Berasa di kota Tua gitu.
Ada kejadian lucu pas Yossy nanya jalan ke bapak2 di motor di foto ini. Udah capek-capek nyepik English, ternyata bapaknya bisanya bahasa China. Hahaha.
Nothing. Hanya arsitektur pecinan yang keren banget.
Monumen favorit. Lupa sih namanya. Tapi kapal laut seperti ini selalu menggugah seleraku. Kapal Laksamana Cheng Ho nih kayaknya.
The panoramic view of Jalan Merdeka!
Foto dulu sambil makan es krim cuy (Foto by Sheila).
Tau gak. Selama di perjalanan itu entah kenapa seseorang bisa kepisah dari rombongan dan bertualang sendirian. Siapakah itu? SAYA. Hahahaha. Memang sudah jadi kebiasaan sih nyasar-nyasar gak jelas. Tapi ini kan judulnya di luar negeri booo. High risk. Jadi pas aku kepisah dari rombongan, aku cuma taunya mereka pengen liat monumen binaraga dan pengen foto ke situ. Tau-tau aku jalan dan nyampe sana duluan. Celingak-celinguk, eh sudah setengah jam kok anak-anak gak ada yang muncul ya. Sempet was was sih apalagi kemudian ada SMS masuk. Dari teh PI. Dia dan anak-anak nyariin aku. Waduh. Langsung deh aku buru-buru jalan ke tempat yang sebelum-sebelumnya sambil mata nyari-nyari siapapun yang aku kenal.
Monumen tokoh binaraga ini niiih tempat janjiannyaa.
Selfie di monumen binaraga.
Pose juga sama naganya.
Tau gak mereka di mana? Ternyata mereka lagi beli oleh-oleh di toko-toko pinggir jalan gitu dan aku gak tau kapan mereka masuk toko hahaha. Aku sih udah beli waktu di Central Market kemarin kan makanya aku gak beli lagi. Karena mereka belum ke monumen binaraga itu akhirnya kami semua balik ke tempat itu dan mengambil foto rame-rame dan tak lupa nyobain es krim duren di situ. Hehe.

JONKER STREET (side story)

Jonker Street.
Dalam trip-trip kayak gini ternyata selalu saja ada hal-hal yang unik terjadi. Misalnya yang ini. Jadi kelaran solat Dhuhur yang disatuin Ashar itu, kan masih sekitar jam 4an tuh. Kita juga taunya yang lain masih pada belanja dan foto kan. Akhirnya aku dan teh PI pergi ke salah satu sisi jalan yang jual macem-macem benda, terutama kaos. Aku sih keinget ada temen yang pengen kaos. Yaudah aku pun ke situ dan di sana ternyata sudah ada Yopi yang juga pengen beli kaos. Setelah puas foto-foto, kami putuskan untuk beli kaosnya bareng-bareng karena biar dapet diskon. Lagi asik milih gitu, tau-tau Sheila dateng dan nyuruh kita buru-buru pergi karena ternyata sudah jam 4 lebih! Aku yang clueless as usual ini, walaupun buru-buru pilih baju dan bayar, terus lari-lari ke tempat bis tadi, ternyata tetep aja. Kita ketinggalan bis. By "kita", artinya adalah "kita semua". Yaiya satu rombongan. Bis berikutnya dateng 15 menit kemudian dan membawa kami ke Terminal bis, namun dia nyampe terminal itu jam 5 lebih 8 menit. Kita lari-lari ngejar bis namun apa daya. BISNYA SUDAH BERANGKAT. Ya ampun. Kadang aku lupa kalau di sini bis pun berangkatnya tepat waktu.

Akhirnya Sheila beliin tiket bis yang baru. Semua pada ngeluh juga karena sebenernya yang telat itu kan aku (karena kelamaan bayar-bayar kaos), tapi serombongan harus telat dan beli tiket baru, dengan waktu kepulangan mundur sejam. Padahal abis itu kita mau ke KLCC. Huhu. Akhirnya kita buru-buru ganti uangnya Sheila dan sisa uangnya kita beliin jajan rame-rame.

Di situ aku gak bisa berhenti murung karena aku sadar banget kalau aku yang salah. Tapi untuk minta maaf aku terlalu susah. Kita baru kenal sehari dan aku sudah bikin salah yang sampe bikin semuanya rugi 10 RM (itu sekitar 35 rebu perak). Rugi waktu juga sejam. Lagian aku mikir kalau aku minta maaf pas saat itu juga, mungkin bakalan jadi drama. And I tell you, aku paling anti sama hal-hal sentimental dan drama. Huhuhu. Jadinya abis itu aku mendadak jadi sangat pendiem karena merasa bersalah. Bahkan di bis yang membawa kita dua jam ke KL balik pun aku akhirnya tidur dan pura-pura tidur. Soalnya berasa awkward banget. Oke. Itu dramanya.
Rada-rada ice breaking ceritanya. Hohoho.
KLCC

Nyampe di Stasiun Hang Tuah lagi, kita langsung cari kereta ke Masjid Jamek. Itu KEREN BANGET. Sayangnya kita gak berusaha mendekat. Udah malem lagian. Jadi kita foto-foto mesjidnya dari jauh aja. Lepas itu kita langsung jalan ke KLCC. YUP.
Masjid Jamek view.

MENGUNJUNGI KOMPETITOR

Baru sampe aja, itu aku syok dibuatnya. Ada air mancur warna-warni di seberang menara kembar yang terkenal itu. Wuaahh keren banget pokoknya. Kapan sih perusahaan saya bikin tower?? Hehe. Kita langsung ribet foto ini-itu sampe Sheila manggil-manggil "woy bukan di situ spot fotonya!" hahhaha. Tapi angle manapun itu menara ternyata memang keren banget. Gimana mungkin kita gak sedikit-sedikit berhenti dan ambil pose?
Air mancur depan KLCC.
The Petronas Tower!!
Another view.
Dear Competitor!! Hehe.
Lalu karena capek, kita duduk-duduk di pinggiran lapangan di situ sambil ngambil foto sementara yang lain pada beli pop corn GARRET yang terkenal itu. Iya sih katanya popcorn-nya cuma dijual di 5 negara dan salah satunya Malaysia inilah. Eh tau-tau pas lagi asik nunggu sambil jagain tas anak-anak (di situ aku masih pendiem banget huhu) eh ada semacam satpol PP gitu rada-rada ngusirin kita karena katanya tempatnya udah mau tutup. haduh baru juga jam setengah 10.

Kita pun segera beranjak dari situ dan sebelum balik ke hotel, menyempatkan diri minta tolong turis asing fotoin kita semua.
Foto twin towers-nya malah gak kebawa full hahaha.
Setelah itu kita langsung nyari GO KL dan GO ke Bukit Bintang. Makan dulu sih di restoran India (apa Pakistan gitu) terdekat (karena cuma di situ yang udah pasti halal). Karena porsi nasi Bryani pesanan kami besar, aku makannya sepiring berdua teh PI. Abis itu pada balik ke hotel deh.

Nyampe hotel ternyata ada kejutan lain menanti. Di dalem hotel itu tiba-tiba ada sebuah koper asing yang jelas bukan punya kita. Terus jam 11-an malem tau-tau ada mbak-mbak bule masuk. Jelas kita berdua bengong dong.

Teh PI: merah
Mbak bule: biru.

"You are here?"

"Yes"

"Sorry but we didn't know that you are here. We're told that the room is only for us two."

"Oh, but the receptionist told me to stay in this room. But it's okay if you mind I will ask for another room."

"No, no, no. We don't mind at all, we're just a little surprised."

Sempet juga si bulenya salah paham pas kita bilang "You can sleep up stair". Si bule pikir kita tuh nyuruh dia naek ke lantai atas, padahal maksud kita di bed tingkat dua (kan ceritanya kita pake bunk bed) wkwk. Lucu lah entah kenapa lidah aku kelu pas ngomong English langsung (jadi ada kejadian si mbaknya minta tolong aku ngidupin AC, tapi karena gak ada remot, tuh AC harus dinyalain manual, padahal letaknya tinggi banget, tapi aku gak bisa ngemengnya ke si mbak itu dan malah ngasih isyarat kalau aku terlalu pendek buat mencet tombol AC *huft*), sampe-sampe teh PI ngomong "Kamu tuh bisa Dew" hahahaha. Jangan-jangan mental saya udah terlanjur mental kolonial terjajah makanya gak PD ngomong English sama native speaker huhu.

Jadi malam itu kami tidur di kamar yang sama, dengan member baru, si mbak-mbak bule yang kita gak sempet kenalan karena sudah sangat malam.

to be continued

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!