Monday, September 22, 2014

Mengunjungi Kompetitor: Day 3

Before reading this post, it is suggested that you read these posts first:




SAYING GOODBYE

Memang sudah direncanakan dari awal berangkat sih, kalau di hari ke tiga ini, kami gak akan serombongan lagi. Kami punya tujuan masing-masing. Aku lupa teh PI tujuan ke mana, yang jelas aku cuma punya beberapa jam lagi sebelum pesawatku terbang lagi dari KL ke Palembang. Ya..selain lebih murah, besok kan Senin, jadi harus kerja dong ya. Makanya lebih enak pake direct flight. Penerbangannya jam 12, jadi aku harus nyampe bandara jam 11 siang.

Our very own room (a dorm-like one).
So, pagi itu setelah sarapan, aku dan teh PI langsung pamit-pamitan sama semuanya. Sedih juga sih karena kemarin kan kita sudah bareng-bareng seharian. Dapat teman baru, yang tentunya jadi investasi sebagai (minimal) teman travelling untuk ke depannya. Sudah jelas kan kalau mereka senang travelling. Hoho. Demi memupuskan rasa gak enak akibat dari kejadian di Jonker Street kemarin, aku dan teh PI kemudian bicara secara pribadi ke Sheila, bilang kalau kami pengen ganti uang bis kemaren. Sekalian juga minta maaf karena yaah kan itu salah kami (terutama akuu). Tapi Sheila nolak keras, karena dia bilang dari awal sudah komitmen kalau kita ke sini sama-sama dan apapun yang terjadi (misalnya keterlambatan kemaren) ya kita harus nanggung semuanya bersama. Waduh.. pokoknya semoga teman-teman trip KL ini maafin aku ya.. huhu. Semoga diganti dengan yang lebih baik.

Setelah pamit-pamitan, aku dan teh PI segera naek monorail ke KL Sentral. Teh PI berulang kali nge-briefing aku karena dia bakalan nganter aku ke monumen yang ada tulisan "I Love KL" alias Lapangan Merdeka yang juga merupakan salah satu tempat bersejarah di Malaysia, tapi setelah itu kami harus jalan sendiri-sendiri. Means, aku jalan ke bandara sendiri, dan teh PI jalan ke tujuan dia sendiri (aku lupaa teh PI mau ke manaa).

Pokoknya rutenya itu ternyata mudah, dari Bukit Bintang kami ke KL Sentral, kemudian langsung ke Pasar Seni. Yup, dua hari sebelumnya kan kita sudah ke situ, cuma karena malam hari makanya kita gak sempet ke Lapangan Merdeka. Agak muter-muter dulu di sana, mana berat lagi, tapi namanya juga backpacker...lagian masih untung juga ada teh PI yang nganterin. Hehe.

DATARAN MERDEKA

Setelah muter-muter jalan kaki, ternyata itu Dataran Merdeka letaknya dekat sekali dari Central Market! Zzzz. Kita langsung bergegas ke situ dan ngambil foto di landmark sepuasnya. Hmm gak sepuasnya juga sih karena aku harus ngejar pesawat juga kan. Tapi pokoknya tempatnya keren banget.
Behind me is the famous Masjid Jamek.
Baguuuss.


Masih di tempat yang sama.
Aduhai..arsitekturnya.
Ini niiih yang dicari - carii.
Kelar foto-foto dan minum sebentar, kami buru-buru ke stasiun Pasar Seni buat ke KL Sentral lagi. Nyampe sana, ternyata aku harus saying goodbye lagi, kali ini sama teh PI. huhu. Karena teh PI akan ngambil KLIA transit sementara aku naek KLIA Express. Abis pamit-pamitan (tapi gak pake drama, hehe), aku pun segera ke loket KLIA Express. Katanya kan itu kereta tercepat di ASEAN nih, jadi walaupun harganya agak mahal (35 RM), aku harus nyoba. Terutama juga karena aku harus cepat-cepat ke Bandara. Kalau naek KLIA Express, bisa nyampe bandara cuma dengan setengah jam. Waktu itu sudah menunjukkan pukul 10 waktu Malaysia.

DRAMA 1

Well, kenapa dijudulin drama 1?? Karena mulai dari sini, ceritanya bakalan jadi drama nih. Hehe. Oke. Jadi ceritanya aku sudah beli tiket KLIA Express dan menunggu kereta di tempat yang sudah ditentukan. Gak sampe 10 menit, keretanya pun datang dan aku langsung masuk. Tempat duduknya gak ditentuin sih, jadi karena aku baru pertama kali naek kereta itu, aku pilih tempat duduk yang dekat pintu dan dekat jendela.
Penampakan pernak-pernik KLIA Express.
Sepanjang perjalanan aku ketiduran, mungkin karena capek ya dari tadi 'kan jalan kaki terus sambil bawa backpack dan tentengan (ohya..nambah tentengan dong kan bawa oleh-oleh yang banyak). Bangun-bangun, sudah ada pengumuman gitu. Gak jelas sih pengumumannya apa tapi begitu melihat yang lain turun, aku pun ikutan turun. Waktu masih menunjukkan pukul setengah 11.

Masuk bandara, aku langsung nyari-nyari tempat self check in Air Asia nih karena aku sudah web check in jadi tinggal print boarding pass sih. Sudah agak keliling sedikit, kok tempat self check in-nya gak ada ya? Adanya malah Malaysia Airlines doank kelihatannya. Karena malas nyari-nyari, aku pun langsung nanya ke mbak-mbak di tempat informasi.

"Kak, check in Air Asia sebelah mana ya?"

"Air Asia di KLIA 2. Kakak naik train dulu di lantai bawah."

Hening sebentar.

"Lho ini bukan KLIA 2?"

"Bukan kak, ini KLIA. Kakak turun satu lantai, naek lift, nanti kakak naek KLIA transit baru turun di KLIA 2."

Aku ngangguk-ngangguk menggumamkan kata terima kasih padahal dalam hatiku:

OEMJIIII GUE SALAH TURUN BANDARAAAAA

*efek suara halilintar*

Buru-buru, saya langsung nyari lift yang dimaksud dan beli tiket KLIA transit di loket terdekat. Waduh rugi 35 RM nih, pikir saya. Karena aturan tadi itu saya jangan turun dulu, tapi tunggu pemberhentian selanjutnya kalau mau turun di KLIA 2. Ah tapi karena terlanjur, ya sudah. Saya pikir ini baru jam 11 dan saya beruntung juga karena bisa ngerasain KLIA Express dan KLIA Transit dalam satu hari saja walaupun gak sengaja.
Tosca untuk KLIA Transit.

DRAMA 2

Nyampe KLIA 2, saya langsung masuk dan mencari check in counter Air Asia. Mesin self check in-nya ternyata lagi maintenance semua, so saya pun harus check in lagi ke counter secara manual, untung print boarding pass. Lumayan lama sih ngantrinya, dan begitu sampe ke counter, saya langsung tunjukkin boarding pass di ponsel ke mbak-mbaknya.

"Tujuan ke mana ini kak?"

"Palembang ya."

"Indonesia kak?"

"Iya."

"Tak ada lagi ke Palembang kak, adanya tinggal ke Banda Aceh."

"Lho, tak ada gimana? Jam 12 kan?"

"Jam 11 kak, ini sudah jam 11.20, pesawatnya tak ada lagi, sudah terbang."

Mendadak lemes.

OEMJIIII GUE KETINGGALAN PESAWAAAAT

Ini beneran mau pingsan banget rasanya. Kenapa sih bisa telat??Sepertinya saya salah baca jadwal dan salah ngitung jam. Kok begooo yaaaaaaa.. Udah gitu mbak-mbak check in-nya gak nolongin atau nenangin. Lempeng aja dia ngomong begitu seakan udah biasa ada kejadian kayak gitu. Aku langsung nyari tempat pojokan terdekat. Tangan masih gemeteran dan pengen nangis banget rasanya. Aku udah tiga kali kayak gini, dan dua di antaranya aku sempet ketinggalan pesawat, sampe balik lagi ke rumah karena gak ada penerbangan lagi. Lagian, flight ke Palembang tuh sehari cuma sekali aja. Okelah di Indonesia saya bisa nyari hotel atau apa kek, balik lagi. Tapi ini di luar negeri lhooo. Saya bisa apaa??? Pikiranku langsung melayang ke Bukit Bintang. Masa sih saya harus balik lagi ke hotel?? Di tengah rasa panik itu aku nelepon ke teh PI. Gak diangkat. Mungkin takut roaming, atau teh PI lagi sibuk. Percuma juga kalau saya SMS karena saya gak tau juga teh PI di mana.

Di tengah rasa panik sekitar 10 menitan itu, saya tiba-tiba keinget sesuatu. Ya ampun. Ini kan KL. Dan Indonesia bukan Palembang saja. Saya bisa ke Jakarta dulu, terus transit dan nyambung ke Palembang. Secara penerbangan CGK-PLM itu sehari bisa 8 kali-an per maskapai. At least ada 3 maskapai yang terbang dari CGK ke PLM. Oke. Ini baru jam setengah 12. Saya langsung cari wifi dan buka tiket.com, cari tiket pesawat dari KL ke PLM. Ternyata ada dua maskapai yang available, yaitu Air Asia dan Malindo Air. Okedeh, biar cepet, walaupun masih deg-degan dan gemeteran saking paniknya, saya pun ke luar nyari tempat beli tiket Air Asia atau Malindo. Kebiasaan kan kalau di Indonesia tuh loket tiket adanya di luar bandara kan, makanya saya ke luar dulu. Eh ternyata gak ada dan setelah saya tanya bagian informasi, itu tempat beli tiket persis di seberangnya check in counter yang tadi. Aduhaiii...panik ini membuat buta pula rupanya.

Oke. Saya balik lagi ke tempat tadi. Counter Malindo Air ternyata tutup. Saya pun langsung ke counter tiket Air Asia. Alhamdulillah, ternyata masih ada tiket pesawat untuk jam 12.30. Tiketnya pake harga normal nih karena saya belinya mepet-mepet banget. Oke fine gak apa2 lah. Agaknya mas-masnya tau kalau saya ketinggalan pesawat dan lagi buru-buru, panik dsb. Makanya dia proses tiketnya cepet dan check in-in langsung di situ. Dia langsung nyuruh aku ke ruang tunggu Q3 kalau gak salah dan nyuruh aku cepet-cepet. Setelah berterima kasih, saya langsung jalan cepat-cepat ke keimigrasian untuk diperiksa passport dsb.
Ini nih tiket yang belinya dadakan seharga 400 RM. Lupakanlah :(
Itu saya baru tau juga lho ya ternyata dari keimigrasian ke tempat tunggu itu periksanya dua kali x ray dan jauuuhhhh banget tempatnya. Kaki saya sampe keram lho sungguh. Nyampe ruang tunggu yang dimaksud, saya langsung terduduk lesu banget. Tarik nafas dalam sambil pegangin passport dan boarding pass. Okelah. Yang penting saya bisa ke luar dari negara ini dulu lah. 

Masih ada 15 menit sebelum boarding, jadi saya langsung cari tiket CGK-PLM. Ternyata tinggal Singa (by Singa, pembaca tau kan maskapai apa yang saya maksud?) yang ada. Uuh padahal saya males banget naek Singa. Tau sendiri dong Singa sering delay. Harganya juga sekarang mahal. Tapi gak ada pilihan lain, so saya pun segera memesan dan membayar pesanan tiket pesawat CGK-PLM via Click Pay. Thank God saya selalu bawa token Internet Banking saya ke mana-mana. Ohiya, saya agak lama juga tuh mikirin milih jadwal terbang jam berapa. Karena saya bias terhadap waktu. Misalkan dari KL jam 12.30, terbang 3 jam berarti nyampe CGK jam 3.30 kan. Tapi karena di CGK lebih lambat 1 jam, maka nyampe sana berarti masih jam 2.30. Saya harus pindah terminal nih, jadi saya bisa lah ambil pesawat jam 4. Oh terlalu riskan. Terminal 1B itu mirip pasar. Sumpek dan antriannya selalu panjang. Oke, akhirnya saya pilih terbang jam 6 (karena pas saya lagi mikir tadi, tau-tau yang jadwal jam 5 abis huhu). Harganya mahal lagi! Okelah. Sip. Satu tiket terbooking dan terbeli. Aman.

DRAMA 3

Di dalam pesawat saya terlalu tegang sampe gak bisa tidur. Nyampe Terminal 3, ternyata bener aja, baru jam 2.30. Waduh saya terbangnya masih lama kaan. Ya sudah saya kan memang belum sholat Dhuhur nih, saya pun langsung cari tempat solat. Tumben-tumbennya saya sholatnya lama. Selain di-jamak, saya juga sambil merenung kenapa sih saya bisa sial banget. Tekor berapa tuh kalau diitung-itung. Tapi ya sudahlah, pasti semua ada hikmahnya kan.

Kelar sholat Dhuhur-Ashar, saya tadinya ingin makan siang dulu sih tapi karena di Terminal 3 ternyata makanannya saya gak kenal semua, saya pun langsung cari shuttle bus buat pindah ke Terminal 1B. Iya saya naek Singa lho.

Nyampe terminal 1B, bener aja, suasananya kayak pasar. Sumpek banget. Ini antiklimaks deh pokoknya. Habis ngantri lama banget, akhirnya saya check in dan buru-buru ke JW Lounge. Walaupun dibilangnya Lounge tapi keadaannya sama juga sih, sumpek dan selalu hampir penuh. Masih untung saya kebagian duduk. Tujuan saya masuk Lounge cuma satu: nyari makan siang gratis. Alhamdulillah kesampaian sih.

Jam 5an saya ke luar Lounge karena untuk masuk boarding lounge pun di terminal ini harus mengantri panjang. Saya pun langsung ngantri dan masuk ke ruang tunggu yang dimaksud. Waktu berjalan dengan lambat. Apalagi HP saya udah lowbat. Tapi memang dasar Singa sih, ini pesawat beneran delay ternyata.

OEMJIIIIIIII PESAWATNYAAA DELAYYYYYYY

Sempet di-huu-in sama calon penumpang dan seperti biasa, kalau delay begini (delaynya sampai 1,5 jam brooo zzzz) petugas maskapai ini biasanya ngilang-ngilang. Mungkin takut diamuk massa. Okelah. Gak apa-apa. Yang penting saya pulang.

Jam setengah 8an akhirnya saya terbang juga ke Palembang. Alhamdulillah, nyampe kosan jam 10an sih. Badan sudah remuk-redam, tapi it's okay.

Sempet-sempetnya sih saya ngepost dulu di IG, ngepost foto kami yang selfie di jembatan monorail di Bukit Bintang itu. Caption-nya gini nih:
This is to remind myself that everything happens for a reason, and the trouble that happened these two days, are worth the fun.
EPILOG

A collage taken from my ig: @tweedledew.
Ya. Memang perjalanan backpacker-an pertama saya ini memang penuh drama. Tapi memangnya gak dapet senang sama sekali? Enggak lho. Buktinya saya ada teman baru, ada pengalaman baru, cokelat yang melimpah buat sebulan, dan juga ada *uhuk* baju baru. Well, ternyata mengunjugi kompetitor, tidak hanya butuh kesiapan materi dan waktu, tapi juga mental yang mumpuni. Bukan karena dia ini kompetitor, tapi karena kita harus siap dengan segala situasi dan kondisi. Backpackeran memupuk kemampuan itu. Pokoknya saya tidak akan kapok dulu ah. Suatu saat saya harus menantang diri saya untung hal yang lebih besar lagi.
Imagine if Tris never jump. She wouldn't find out the thrilling yet amazingly fun being a dauntless, would she? Same way here.
Jadi, kapan travelling lagi?

1 comment:

  1. Meski penuh drama yang penting dapat pengalaman baru dan tiba dengan selamat, ya, hihihi :)

    ReplyDelete

WOW Thank you!