10.9.14

Mengunjungi Kompetitor: Day 1

Kenapa diberi judul mengunjungi kompetitor? Hehe. Agaknya pembaca (yang sudah lama menjadi pembaca terutama) sudah tau ya.. Yah pokoknya beberapa waktu lalu alhamdulillah saya diberi kesempatan untuk menjelajahi sebagian kecil negeri Jiran tempatnya perusahaan kompetitor itu berjaya. Karena postingan ini akan menjadi postingan yang sangat panjang, saya potong jadi beberapa bagian kali ya. Perlu saya ingatkan di sini bahwa saya gak akan ngasih tips traveling atau guide-post semacam itu. Saya hanya akan menceritakan sudut pandang saya. Jadi, kalau masih mau baca.. Enjoy, then!

PROLOG

Jiaelah pake prolog segala dah.. hehe. Tapi ini penting juga sih. Semua dimulai dari sebuah Line (Apa Whatsapp ya? Lupa sumpah) dari seorang teman, PI, sekitar bulan Juni tiba-tiba ngajakin pergi jauh. Jauh.. jauh ke luar kota. Ke Luar negeri malah. Hehe. Yups.

KL.

Backpackeran lah. Saya yang cupu dan jarang pelesiran apalagi backpacker-an ini karena keahlian teh PI untuk mempengaruhi, akhirnya saya terpengaruh dan mau ikutan. Yaaa sambil ogah-ogahan juga sih. Backpacker itu kan artinya saya harus repot sendiri, gak ada guide, harus berat-berat bawa tas sendiri (gak ditaro di mobil gitu), dsb. Bahkan cari jalan pun sendirian, atau nanya-nanya orang lokal. Saya gak jago English nih, jadi bayangkan betapa awkward-nya ntar kalau harus nyepik. Dan sejuta keraguan lainnya sampai..

"Kamu pasti bisa, Dew. Jika kamu tidak mengalahkan ketakutan itu sekarang, siapa yang jamin kamu bisa mengalahkan ketakutan itu nanti?"
Oke. Yang penting saya iya-in dulu deh. Begitu pikir saya. Apalagi ketika ngecek web dan melihat salah satu maskapai yang ada direct flight dari Palembang ke KL itu ternyata tiketnya promo setengah harga. Karena saya orangnya males ribet, akhirnya saya sekalian beli buat pulang-pergi. Perginya sih harga promo, tapi pulangnya harga normal. Wew. Yasudahlah. Masih dua bulan lagi sih perginya. Kemudian saya pun segera menghubungi sang koordinator, Sheila (dikasih nomornya dari teh PI), dan menyatakan bergabungnya saya di team ini.

H-sekian

Saya lupa hari H minus berapa sih grup Watsapp mulai rame. Saya sih sudah dengar dari Sheila kalau yang bakalan ikut traveling ini kira-kira 13 orang. Walaupun dari awal sudah ada sesi perkenalan, saya tetep belum ngeh sih siapa aja yang ikutan trip ini. Yang jelas judul discussion board-nya lucu banget:

"Petr*nas, we're coming!"

(Hehe. Terdengar seperti "Kompetitor, kami datang!" :P)

Ohiya saya belum bilang ya, kalau keberangkatan kami beda sehari. Jadi mereka sudah berangkat dari hari Kamis dan ngambil cuti untuk hari Jumat. Sedangkan saya dan PI yang memang malas ngajuin cuti banyak-banyak (besides, jatah cuti saya untuk tahun ini memang sudah habis!!) akhirnya berangkat di hari Jumat. Saya sempet sakit karena bener-bener hectic abis dari Pekanbaru dan Lampung terus langsung nyambung ke KL. Gile pantesan aja saya tambah kurus dah. Back to topic, jadi grup WA sudah ramai dengan teman-teman yang janji ketemuan dan share posisi dst. Saya gak merhatiin banget sih karena memang belum kenal..hehe. Tapi saya sudah deg-degan banget menunggu-nunggu hari H.

HARI H

PI berangkat dari Jakarta pagi-pagi dan saya berangkat dari Palembang siang. Untung aja teh PI baik hati banget mau nungguin saya yang cupu ini di bandara. Because, this was my very first time going abroad all by myself. Like, really alone. Pernah ke Spore tapi kan rame-rame dan naek ferry, bukan pesawat. Jadi yah.. ini pengalaman baru banget dan saya excited sekaligus deg-degan!

Saya udah nyiapin semuanya lah sejak H-1 terutama paspor, nuker duit (Ohmahgerd itu ternyata saya nuker duitnya kebanyakan dan pas nilai tukernya lagi mahal: 1 RM=3700 IDR; saya bahkan 'gak tau harga-hargaan di sana dan duit saya pecahan 50 RM semua hahaha), bawa baju dan embel-embelnya pas untuk 3 hari doank, dan air mineral sebotol (yang disita pas masuk boarding lounge bandara hiks hiks). Kemudian hari H-nya, saya berangkat dengan kondisi masih agak kurang enak badan (bahkan saya sebenernya gak masuk kantor saking lemesnya). Teh PI ternyata sudah sampe KL dan dia menjelaskan tata cara masuk bandara dsb dengan super detail. Saya baca Line-nya sambil diapalin karena well, saya gak nyiapin paketan roaming jadi ntar di sana mungkin bakalan jadi fakir Wifi. Kami sempet selfie-selfie-an dulu supaya pas nyampe sana langsung saling mengenali.

Kemudian terbanglah saya dari Palembang ke Kuala Lumpur.

KLIA2

Ternyata luar biasa lho ini bandara. Kalau di Soetta aja (tapi terminal 2F lho..bukan terminal lain) kita sudah terkesima, maka di bandara ini kita menjadi terpesona. Yaiyalah itu bandaranya bagus dan besar banget. Jauh banget lah sama di sini. Huhu. Ketemu teh PI, kita langsung makan siang di KFC (karena yang paling masuk akal cuma itu hahaha) dan sholat. Rencananya mumpung belum terlalu sore, kita mau ke Batu Caves. Untuk itu kita harus ke KL Sentral dulu, terus nyambung naek kereta.


Sekilas pandang KLIA 2. Foto by Yopi.
Dari KLIA2, ada beberapa moda transportasi yang bisa dipake buat nyampe ke KL Sentral. Yang unik nih, teh PI kan sudah beli tiket bisnya secara on line sejak dia masih di JKT nih, nah aku beli dadakan. Harganya 10 RM. Ternyata tau gak, itu tiket bis yang kita beli itu BEDA. Jadi berasa aneh pas nanya ke mamang2 (eh di sana bilangnya apaan ya haha) deket bis-bis yang lagi ngetem, ternyata kita harus naek bis yang berbeda. Huft. Sedih dahhh haha karena harus sendirian lagi deh (padahal ceritanya mau di-guide-in kan). Untungnya ke dua bis itu tujuannya sama-sama ke KL Sentral. It was a great relieve pas turun dari bis dan teh PI ternyata udah duduk di sana. Hehe.

Abis itu kita langsung cabut ke Batu Caves naek kereta. Berasa kampungan banget nih karena sistemnya udah canggih di sana! Naek kereta aja mesti beli tiket berupa token gitu. Belinya di mesin mandiri kayak ATM, dan kita tinggal masuk-masukin stasiun tujuan (layarnya touch screen) dan langsung aja bayar sejumlah uang yang disebutkan di display. Haha.


Baru tau juga nih, ternyata di Stasiun KL Sentral itu, ada loker-loker yang disewain buat orang naro barang. Kita tinggal masukin recehan ke dalam slot di loker itu dan kita bisa menyimpan barang kita dengan aman, tentunya dengan kunci yang kita pegang setelah kita membayar. Berhubung hotel kita jauh, dan kita mau capcus ke salah satu tempat yang arahnya gak ngelewatin tempat itu, ya sudah deh kita manfaatin kemudahan tersebut dan kita taro ransel berat kita di dalam loker. Keren ya.
1. Penampakan boarding pass kereta.
2. Mesin tiketnya.
3. Information Board = Papan Kenyataan? Hehe.
4. Token sebagai pengganti tiket kereta.
5. Penampakan di dalam kereta.

A little selfie act at a cool train station.

Batu Caves adalah salah satu situs yang lumayan wajib dikunjungi di KL. Well, karena masuk lokasinya masih gratis, kupikir gak ada salahnya sih mengunjungi tempat ini. Besides, we took a lot of photos here.
Batu Caves. Left to right: Patung Hanoman, Patung Dewi (lupa nama Dewi-nya), di dalam gua.
Balik dari Batu Caves, kita langsung ngibrit ke KL Sentral lagi dan ngambil ransel yang kita titip di loker. Info terakhir di WA Group waktu itu adalah kita bakalan langsung ke KLCC (Yap! Petronas!) dan ketemu dengan orang-orang yang barengan kita di sana untuk pertama kalinya. Ya. Kami memang belum pernah ketemu sebelumnya. Asik-asikan di group aja sih. Hahaha. TAPI ternyata rencana kita harus diubah lagi.

Yup. Tau-tau kawan-kawan di group pada ke i-City. It means aku dan teh PI harus melewatkan satu acara itu karena kita sudah di KL Sentral dan kita gak tau di mana itu i City. Haha. Akhirnya kita merubah rencana. Kita langsung ke Central Market (hmm sebenernya teh PI memang udah niat mau ke situ siih), naek kereta yang jenisnya berbeda (haduh aku lupa kereta apa namanya!).

PASAR SENI

Central Market ternyata unik sekali bangunannya. Warnanya biru pucat dan bagus buat difoto. Isinya juga oke-oke. Katanya sih pusat oleh-olehnya emang di sini. Sebagai penggemar coklat akut, saya tentunya gak melewatkan kesempatan memborong coklat doong. Yup. Walaupun bahu pegel banget akibat kembali menggendong tas ransel berukuran sedang, tapi itu gak menyurutkan semangat belanja kita. Hehe. Apalagi aku memang suka jajan. Spot favorit aku di sini tentu aja Pasar Seni-nya. Selalu mengagumkan bagaimana orang bisa hidup dari menggambar untuk menyenangkan orang lain. Karena aku sendiri gak bisa seperti itu. Aku jarang ngegambar by request! Hehe.
Penampakan Central Market.
Galeri Seni. WOW.
Semacam surga.
Waktu gak terasa udah malem aja. Belum malem-malem amat sih kira-kira baru jam 10 waktu setempat (hey did I tell ya that waktu di sini lebih cepet sejam?). Akhirnya kita memutuskan untuk segera menuju hotel. Kita gak ngerti juga sih apakah temen-temen yang lain udah sampe hotel apa belum yaa. Tapi kita juga udah lumayan capek yah. So then kami sambil beli-beli cinderamata itu iseng nanya ibu-ibu penjualnya, kita harus naek apa ke Bukit Bintang ya?? Nah I tell you nih, semirip apapun bahasa Malaysia dengan Bahasa Indonesia, itu tetep aja, KAGAK PAHAM CUY! Hehe. Kita rada harus muter-muter dulu sebelum akhirnya "menemukan" tempat mangkalnya bis GO KL yang notabene gratis itu. Iya dia gratis banget dan sepertinya memang dibikin untuk memanjakan turis di sana.
Bis GO KL. Perkhidmatan Percuma = Grates cuy!
Udah duduk di bis, ternyata kita masih belum bisa lega, karena kita gak tau di mana itu Bukit Bintang! Haha. Kebiasaan di Indonesia kan kita bisa turun dari angkutan umum di mana aja kan. Nah di sini tuh beda. Turunnya harus di halte dan kalau haltenya kelewat, ntar bakalan jauh juga jalannya. Yang bikin sedih itu, di peta jalur GO KL di HP-nya teh PI gak tertulis jelas di mana itu Bukit Bintang. So kita lumayan sering nanya driver bis-nya apakah kita sudah sampe atau belum. Hehe.

Alhamdulillah, akhirnya kita sampe dan ternyata hotelnya juga gak susah ditemukan. Agak nyempil sih tapi berkat petunjuk Sheila yang jelas, kita pun sampe di hotel kita.
Hotel tempat kita menginap. Depan-depannya ada banyak tempat kuliner baik China maupun India-an.
Hotelnya ada dua gedung. Aku dan teh PI dapet di gedung dengan tiga lantai, dapet lantai 3. Begitu check in dan dapet kunci, ternyata itu tipe kamarnya rada bikin risih. Jadi ruangannya banyak kasur gitu, campuran cewek-cowok (bayangin aja dorm initiation-nya di film Divergent) dan kamar mandinya juga umum. Lha aku sama teh PI tidur di mana? Ya enggak dicampur di situ dong. Berhubung kita pesen yang private room, kita dapet kamar sendiri dengan bunk bed dua biji yang kita monopoli berdua saja karena ternyata Sheila tidur di kamar lain dan kita yang berhijab ini, bisa leluasa deh. Waktu menunjukkan pukul 12 waktu setempat. Karena badan sudah pegel dan mata sudah gak mau kompromi, kami pun tertidur.

to be continued

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!