Sunday, July 29, 2012

A Hijab History


Lagi 'gak bisa tidur, terus lihat-lihat gambar bikinan zaman dulu pas masih sekolah. Masa-masa paling labil tapi paling indah buatku. Karena dari situlah aku tau mana yang baik dan mana yang buruk. Yang baik baru kelihatan baik setelah kamu tau yang buruk, bukan? Nah. Kejadian itu aku alami pas masa transisi dari SMP menuju SMA.
Hijab and me.
Waktu SMP aku lumayan berandalan. Pernah diomelin guru, pernah kabur dari sekolah terus ketahuan polisi, pernah berantem sama laki-laki sampe masuk BP, pernah pake sepatu putih pas lagi razia sepatu, pernah (hampir) berantem dengan anak SMP lain, pernah nge-bully orang, pernah naek gunung bareng teman sekelas dan gak minta izin ortu, pernah bawa banyak komik ke sekolah dan pas banget lagi razia tas, pernah ngecilin baju seragam dan gak bilang ortu, dan gak keitung berapa kali aku musuhan antar geng (ohyaa aku punya geng) dengan teman-teman lain. (tapi aku gak berani ngerokok atau lainnya. OMG gak mungkin banget itu). Agak mengejutkan karena dengan segala reputasi buruk itu, aku masih bisa juara kelas (tapi aku dibenci guru-guru).

Pokoknya waktu SMP itu aku luar biasa barbar. Aku emang sempet jadi pengurus OSIS, tapi itu cuma numpang nama doank. Kelakuanku minus banget. Solat aja jarang banget. Waktu itu aku belum pake jilbab. Ortuku masih ngelarang aku karena dia bilang yang pake jilbab itu harusnya sekolah di madrasah (masya Allah!). Terus aku dibilang gini, "jangan pake jilbab dulu, kamu masih kecil. nanti aja kalau udah tinggian." FYI, aku waktu SMP jadi orang yang paling kecil di kelas.

Waktu pun berlalu. Tau-tau aku lulus SMP. Pas masuk SMA, tiba-tiba aja aku jadi culture shock. Secara aku masuk SMA yang lumayan favorit. Isinya juga anak-anak pinter atau atlet. Terus terang orang yang se-SMP denganku yang keterima di situ total cuma 3 orang. Dan itu dari 300 orang murid. Bayangkan betapa anehnya atmosfer di sana. Tambahan lagi, di sana ada anak rohisnya. Yang cowok kelihatan ngademin, dan yang cewek ramah-ramah plus pake jilbab panjang. Itu pengalaman baru banget buat aku. Karena dulunya aku sekolah di SMP anak nakal yang terkenal sering terlibat tawuran.
My high school mate.

Yang aku benci di sini adalah, guru agamaku, Bu Alis, itu kalau nyindirin soal jilbab, luar biasa pedes ngomongnya. Bawa-bawa neraka lah, murtad, kafir, etc. Saat itu jujur kupingku panas banget. Sampai suatu hari sesuatu menyadarkan aku. Waktu itu ada tetanggaku yang meninggal dunia. Dan dia masih muda banget. Bikin aku nangis dengernya. Aku jadi tertohok luar biasa. 

Kematian itu, sesuatu yang pasti datang. Masalahnya, kita gak akan pernah tau kapan dia datang. Muda atau tua gak jadi soal.

Terus aku berpikir, Ya Allah, betapa pun barbarnya aku, aku gak mau pas aku mati aku masih belum pake jilbab. Karena itu hal yang menurutku krusial dan wajib. Udah kayak solat dan shaum Ramadhan. Meski di awal aku pikir mending jilbabin hati dulu, nyatanya jilbabin hati itu susah banget! Masih lebih gampang jilbabin fisik (oke deh, sampai sekarang sebenernya aku belum pake "jilbab", masih pake kerudung biasa). Satu lagi, kan ortuku sering bilang kalau aku pake jilbabnya ntar aja kalau udah tinggian, nah.. gimana kalau ternyata aku gak nambah tinggi? Bener aja, sampai sekarang aku gak tinggi juga. Kalau aku nurut, berarti aku gak akan pernah pake jilbab donk. Hehe.

Alhamdulillah. Sampai saat ini sudah 7 tahun lebih aku pake jilbab sejak kelas 2 SMA. Di awal-awal sih aku masih buka-tutup jilbab karena yah namanya juga remaja. Liat model rambut orang bagus, jadi pengen ikut-ikutan terus buka kerudung. Tapi untungnya sejak kelas 3 SMA aku gak pernah buka jilbab di depan umum lagi.

Maaf lho kalau tulisan ini ofensif. Karena aku sampai saat ini masih berupa manusia barbar (tapi kayaknya aku gak sejahat pas SMP deh hahaha). Aku masih gak bisa jadi orang yang baik atau ramah, aku masih berbuat sesuka hatiku, masih suka melanggar aturan, rebel, etc. Tapi hey, kalau seseorang harus jadi sempurna dulu atau harus lulus pesantren dulu baru bisa ngasihtau orang lain, kayaknya di dunia ini gak bakalan ada orang yang dakwah deh. Karena orang yang sempurna itu gak ada (mungkin cuma Rosul). Jadi ya ini cuma sharing pengalaman aja. Semoga kita semua selalu berada dalam petunjuk dan hidayah Allah SWT. Amiin.
Be proud.
Wallohu 'alam bish shawab.


13 comments:

  1. "nah.. gimana kalau ternyata aku gak nambah tinggi? Bener aja, sampai sekarang aku gak tinggi juga?"
    wkwkkwkw
    nasib nasib..
    sedih jg emang..
    tapi insya ALLAH, dibalik kekurangan kita, pasti ALLAH memberikan kelebihan di aspek yg laen..
    n yg penting kita lengkap tanpa kekurangan satu hal pun kan ya..
    alhamdulillah..
    :)

    btw aku jg ngrasain culture shock kek gt, tapi bedanya SMAnya jg ga terlalu tobat..
    hahaha
    *suram

    ReplyDelete
  2. Super sekali Mbak Dedew ini....
    Ngutip dari twitografi Asma Nadia "Sehebat apa hamba yg yakin masih akan melihat matahari esok, hingga berani menunda perintah-Nya?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehh ada mbak danty..trims mbak. Nanti komen balik ah di blog-nya.. :D

      Delete
  3. I'm not quite sure I understood what you wrote, but I sure like your illustration of the girl with the umbrella, and the three sweet girls :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Liz! Well I hardly wrote in English these days because I wrote emotional posts like too often. Lol but thanks! :D

      Delete
  4. proud to be muslimah too ! :)











    salam ramadhan,
    cik ana

    ReplyDelete
  5. wkwkwkw, barbar.....
    jadi pengin lihat foto2mu pas jaman barbar...
    aku suka ini 'Tapi hey, kalau seseorang harus jadi sempurna dulu atau harus lulus pesantren dulu baru bisa ngasihtau orang lain, kayaknya di dunia ini gak bakalan ada orang yang dakwah deh. Karena orang yang sempurna itu gak ada (mungkin cuma Rosul)'.
    bagooz ma bukan barbar tapi alay
    hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew jangan ah foto2ku zaman barbar tidak halal :P

      Delete
  6. kak dewi ceritanya hampir sama kayak aku dulu, baru mulai pake jilbab pas kelas 2 SMA, namun in different situation hhe.
    Keep wearing your veil ya kak, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo inez..makasih sudah comment ya. ohya? ceritain donk di blognya..hehe. InsyaAllah istiqomah. :)

      Delete

WOW Thank you!