11.2.15

The Sporty Doesn't Sport

Iya gaya gue sporty. Tapi gue gak suka sport lho (ih so what banget sih).

Dulu pas Medical Check Up pas baru mau masuk kerja, saya pernah disuruh ngulang lari dua kali gara-gara katanya sih kurang bugar - secara saya gak suka olahraga apapun. Eh pas kemarin hasil MCU tahunan ke luar, ternyata permasalahan saya tetap sama: kurang bugar dan harus banyak olahraga. Nah masalahnya saya orangnya sangat tidak hobby dengan yang namanya olahraga. Terus gimana dong??

Ini lho yang saya bilang sebagai kegiatan yang bikin keringetan. Kode-nya: Bintang - inside joke kami aja sih wehehe.
Dulu saya tuh mikirnya, olahraga itu buat mereka yang ingin membentuk badan atau ingin diet. Lah saya? Saya kurus banget! BMI aja satu point di bawah normal T_T. Saya suka takut aja gitu kalau badan saya tambah menyusut gara-gara olahraga. Atau tiba-tiba badan saya jadi berotot kayak Korra - ya ampun kecil-kecil berotot, mikirnya aja merinding.

Ternyata pikiran itu SALAH. Olahraga itu bukan semata-mata biar kurus atau biar six pack kayak Agnezmo gitu ya, tapi yaaa biar seger aja, gak gampang capek, ngeluarin hormon bahagia (endorphin) dan bikin awet muda (katanyaa). Lagian gak semua jenis olahraga itu bisa bikin bisep-trisep gembung atau betis menggelembung juga kan.


Pemikiran ini membuat saya memutar otak banget. Iya, sekali lagi saya gak suka olahraga. Lah gimana mau suka, saya 'kan gak mampu olahraga apa-apa. Waktu SD, saya gak pernah ikutan olahraga. Alasannya sepele, karena saya gak suka keringetan. Lagian, nilai penjaskes waktu SD kan masih dititikberatkan di ujian tulis. Jadi saya cuma perlu ngapalin hal-hal seperti teknik lompat jauh, lari jarak dekat-jarak jauh, sama ukuran lapangan bola dan semacamnya. Lulus juga kan akhirnya *senyum licik*. Tapi kemudian pas SMP semua berubah. Udah gak boleh lagi skip praktek olahraga. Ketauanlah bahwa saya parah banget kemampuan fisiknya.

ayangin. Saya tuh gak paham sepakbola, saya sampe sekarang masih bingung off-side itu apaan ya? Terus volley ball saya paham, tapi buat maen, service-an tangan saya gak pernah nyampe bahkan ke net di tengah lapangan. Basket? Ya kali basket cuma buat anak-anak tinggi (padahal saya suka banget liat anime basket kayak Slam Dunk atau Harlem Beat gitu). Renang? Saya gak pernah skip renang sih, tapi itu juga cuma meluncur-meluncur doang di kolam cetek dan gak ngerti cara ngambil napas. Bulu tangkis? Gak mampu. Tenis? Juga gak paham. Lari? Selalu paling bontot. Hmm apa lagi ya. Cheer leader? Ya kaleeeee jadi yang dijatoh-jatohinnya *terdengar lagu Hollaback Girl*. Please ya, guehh bukan The Plastic atau Kirsten Dunst di Bring It On. Yah jangan juga paksa saya ngomongin sepedaan. -_-"

Bring It On, salah satu film kesukaan gueh. Menyadarkan saya bahwa saya gak mungkin bisa jadi cheer leader yang jago senam jungkir-balik.
Jadi akhirnya setelah bertahun-tahun mencari jawaban (ceilaa) pilihan saya jatuh pada sebuah olahraga asal-asalan yang pertama kali diperkenalkan sahabat super-gila saya waktu saya masih kuliah: DDR. Duh masih agak keki nulisin kegemaran saya yang satu ini. Walaupun gak ahli, tapi kayaknya ini satu-satunya cara saya "bergerak" yang bisa ditolerir hati dan body (ciela). Waktu kuliah sebenernya cuma maen beberapa kali aja sih soalnya kocek mahasiswa kan gak mampu beli koin Amazon banyak-banyak T_T. Nah setelah kerja sempet maen beberapa kali - itupun dengan teman tertentu (yang sudah saya assess level gila-nya hoho) karena malu sekali kalau ketahuan suka maen itu.
AFAGHH?? Kamu maen DDR???
Daaaan... akhir-akhir ini jadi sering maen lagi (versi Pump It Up yang lebih seru dan ternyata bahkan ada komunitasnya segala) - terutama karena sudah dapat "musuh" yang cepet banget naek level (cih!) sehingga diri ini jadi semangat lagi. Sayangnya, karena PIU ini adanya di mall, saya gak bisa menghindar dari keringetan di mall - wanita elegan, keringetan, terus maen PIU. OMG. Tapi sampe sekarang sih belum ada orang kantor yang mergokin saya di situ. *Kalau kepergok emang kenapa? Mau dilaporin bos? OMG!!! Postingan ini bahkan dipikir beberapa kali sebelum di-publish. Saya gak taro link postingan ini di IG atau Sosmed lainnya yang ada orang kantor sih hehe tapi yaaaaa mungkin bentar lagi bakal ada yang baca :P
Aaaaaah the whimsical color and arrows.
Keuntungan dari maen PIU adalah, selain latihan kaki (dan tangan hiks), stress dan penat akibat kerjaan tuh rasanya nguap aja. Terlebih awal tahun ini saya lebih banyak bekerja di balik meja. Syukur deh ada yang "sepaham" jadi main PIU-nya gak sendirian. Tapi entah deh apa ini kegiatan bisa bikin saya jadi Korra atau Agnezmo (mimpiii) - atau malah berbetis pelari? Noooo... orang imut seperti saya tidak boleh punya betis begitu. Hehe tapi masih harus banyak belajyar dulu karena masih banyak rahasia PIU yang harus saya selami untuk dapat menjadi Dewi PIU. Wehehe. Sampe ketemu kegiatan lain yang lebih menarik, mari maen PIU sampe betis membulat (OMG jangan sih).

3 comments:

  1. ahahaha ceuk dokter kenalan saya mah moal ai perempuan jadi berotot kitu, da beda hormon CMIIW..ngke pas ka PLM ajak2 yooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha siap siap. Diantos kunjungan berikutnya.

      Delete
  2. wah udah hebat ya mbak dewi sekarang,
    denger2 kabar udah sering ikut kompetisi, apa gk keganggu mbak kerjanya?
    kapan2 mau dong mbak di latih maen beginian :)

    ReplyDelete

WOW Thank you!