9.11.15

Kisah Sepatu Merah

Namaku Merah. Aku adalah sepasang sepatu merah yang dibeli oleh Dew beberapa hari yang lalu. Yah, bisa dibilang aku memang baru saja hadir di kehidupannya Dew setelah sekian lama teronggok malu-malu di sebuah sudut toko. Aku tau Dew sudah lama mendambaku. Maklum, matanya selalu berbinar melihat sepatu yang warnanya merah seperti warnaku. Dan aku tau ketika Dew memilihku, aku adalah sepatu yang sangat istimewa.

Aku juga tau Dew adalah seorang perempuan ceroboh dan akibat kecerobohannya itu dia sering mengalami kesialan yang bisa banget jadi bahan tertawaan. Ya udah sih, yang penting kan aku gak rusak atau dilupakan, dibiarkan berdebu di pojokan seperti sepatu lainnya :(
Aku.
Tapiii.. kali ini Dew sudah sangat keterlaluan.

Semua diawali hari Jum'at minggu kemarin. Hari itu diputuskan bahwa Dew mau dinas ke Jogja. Dimulailah beberapa persiapan. Khususnya dalam pemilihan sepatu. Karena bentukku yang sangat casual tapi tetap mencolok (gaya Dew banget), maka hari Jum'at kemarin Dew memakaiku untuk mudik sekalian dinas. Seingetku Dew kan baru dua minggu yang lalu mudik. Tapi biarlah. Rejeki banget. Dapet dinas ke Jogja dan bisa pulang dulu ke kampung halaman. Asik kan?


Tapi gak juga. Baru dipake, aku udah diajakin debu-debuan di trotoar jalan menuju kantor. Maklum dari kost ke kantor itu Dew harus jalan kaki kira-kira 200 m. Jalan kaki biar sehat katanya. Padahal.. pfft. Ya sudahlah itu rahasia Dew. Tapi pokoknya, aku agak kesel. Aku kan masih baru. Masa udah dipake debu-debuan. Palembang kan masih asepan :(

Makanya rasain tuh kakimu aku gigit dikit. Inget kan. Sepatu baru hobby-nya ngigit :))

Source.

Singkat cerita, sampailah Dew ke kota tempat tinggal default-nya yaitu Sumedang. Waktu sudah menunjukkan pukul 00.16 (karena Jumat tuh macet day). Gile malem banget. Psst kadang si Dew suka maksa kalau udah pengen mudik. Padahal ngerepotin orang tua yang jemput. Dan tau gak, jalan di gang rumah tuh ternyata lagi rusak dan hari itu baruu aja abis ujan. Becek dong. Iya. Aku yang jadi kotor-basah kena becek. Kezel. Tapi gak apa-apa, yang penting Dew udah pulang dengan selamat.

Hari Minggu-nya, Dew ada jadwal penerbangan ke Jogja via Bandung jam setengah lima sore. Gak tau kenapa hari itu Jatinangor ke Bandung macet banget. Biasa. Di Bandung kan banyak acara gitu, mana bisnya lewat ke Gasibu dan sekitarnya. Salah dia juga sih, ambil bis jurusan Dipati Ukur. Itu tempat paling macet se-Bandung setelah Pasteur (omongan sotoy; maklumlah aku kan cuma sepatu wkwk). Pokoknya, nyampe Dipati Ukur tuh udah jam 15.30. Artinya, penerbangan sejam lagi.

Source.
Dasar kelamaan tinggal di Palembang, kirain di Jabar belum musim ujan. Ternyata ujan. Gede pulak. Si Dew tentu aja gak bawa payung. Dinas gitu. Sekarang kan dia udah gak pake koper lagi. Cuma dua hari jadi bawa tas jinjing isi baju aja sama tas punggung isi laptop. Hujannya itu tau gak, gak beraturan banget. Kadang rintik kadang gede. Dan halte bis pun penuh. Akhirnya Dew ujan-ujanan sambil nyari taksi. Sekitaran trotoar gitu selokannya banjir. Sampah lewat-lewat di depan selokan yang udah jadi anak sungai. Huh dasar manusia. Sukanya buang sampah sembarangan. Katanya makhluk beradab -_-.

Entah kenapa. Sore itu, taksi sepotong pun gak ada yang available. Sudah dua armada taksi diteleponin, eh taksinya pada gak mau lewat situ. Ya iya. Daerah macet. Waktu pun terus berlalu. Dew terus-terusan mengecek hand phone-nya untuk melihat status penerbangan. Sampe jam 16.00 statusnya belum terbang dan taksi belum ada yang lewat. Dew panik. Muter otak lah Dew jangan lemot! Ada beberapa pilihan:

1. Cari mamang ojek. Buru-buru ke bandara. Masih sempet lho! - pass. Ujan gede, gak ada mamang ojek apalagi G*jek.
2. Naek taksi, jam berapapun itu tetep ke bandara dulu. Siapa tau delay (kata Flight Radar sih gitu). - dilakukan sampe jam setengah 5. Kemudian kembali panik.
3. Cari tiket kereta. Nyampe sana jam 2an malam sih tapi daripada gak berangkat? - BIG NO. Dew gak berani naek kereta sendiri :( Aneh lu Dew!
4. Telepon temen. Nginep di temen, paginya ambil penerbangan pagi dari Cengkareng. Eh temen lagi pada di luar. Kondisi masih hujan gede. Ke Cengkareng jam 1 pagi-an via Batununggal. Kasian kalau temen harus nganterin. Skip.
5. Ke Batununggal. Ambil bis yang berangkat jam berapapun. Nginep di hotel bandara. Subuh baru ngambil red eye flight ke Jogja. Skip. Taksi masih tidak muncul dan ke Batununggal itu gak ada angkot. Kondisi macet. Ujan besar. Jam 16.45. Status penerbangan? Belum terbang. Tapi udah gak mungkin check in.
6. Balik ke rumah. Tetep ke Batununggal jam 12 malem berangkat dan dianter orang tua (tuh kaaan ngerepotin ortu terus ni orang).
Source.
Akhirnya Dew yang panik dan di pikirannya cuma satu: pengen pulang, naek bis lagi yang jurusan Jatinangor. PULANG LAGI. Kondisi: semua seat penuh, terpaksa berdiri. Ada ibu-ibu sama anaknya bilang,

Ibu - ibu: "Teh, pegangannya di atas."
Dew (dengan air mata berlinang lebayly, tersenyum): "Gak nyampe bu tangannya."

Ibu itu terdiam. Saat seperti itu rasanya suka pengen mendzolimi orang. Astagfirulloh. Nyebut Dew!! Dan tau gak?? Kondisiku: BASAH, LECEK, BERLUMPUR. Uh oh aku harus mandiii!!

Sampe Sumedang sudah jam 20.30. Rencananya sih Dew gak akan tidur soalnya harus berangkat lagi jam 24.00. Nanggung kan tidur dua jam doang? Tapi terpaksa tidur saking capeknya. Berangkat jam 24.00 dan tidur terus sampe Batununggal. Dari Batununggal ke Cengkareng juga tidur. Dingin banget lagi. Aku ditendang-tendang terus kalau Dew tidur di kursi bis sambil meringkuk. Kezel deh.

Sampe Cengkareng, Dew buru-buru check in. Seumur-umur baru kali itu dia dinas berangkat dengan cara yang agak bodoh macam gitu. Dan yang paling penting.. gak mandi. Hiiy. Dia cuma cuci muka doang dong. Aku basah juga dipake wudhu karena gak ada sendal di mushola bandara-nya. Ya gak apa-apalah kalau basah air wudhu. Berkah 0:}
Source.
Sampe Jogja udah jam 7 pagi. Langsung saja dia mengikuti kegiatan sampe sore jam 16.00. Aku masih dipake. Tapi aku rasa aku udah jadi lengket walaupun dia pake kaos kaki. Lengket lah. Pengen bernapas. Untungnya jam 16.00 itu ada waktu buat istirahat di hotel sampe dijemput lagi jam 18.00 untuk makan malam bisnis. Ehem. Gala dinner. Aku? Dew baru sadar setelah sampe hotel lagi. Which means, saat dia sedang membantu mengetik kisahku ini di sini. Aku kuchel. Dekil. Basah. Lepek. Solku ada tanah gitu (gile tanah Sumedang kebawa ke Jogja). Pengen nangis. Hiiiks.

Tapi Dew bilang sama aku.
"Merah, kamu harus kuat. Kamu gak rusak. Kamu harus bahagia sama-sama aku."
Aku terharu (abaikan si Dew yang ngajakin ngomong sepatunya). Padahal semingguan ini banyak banget yang terjadi sama pemilikku. Tapi dia bisa-bisanya mau bikin aku kuat.
This is me and Dew together. I mean, these is her hand holding me.
Hmm.
 
Baiklah. Aku gak akan rapuh. Aku akan menemani Dew sampe aku rusak; sampe dia bosen sama aku; sampe dia jatuh cinta pada sepatu lain; sampai aku dibuang. Gak apa-apa kan, yang penting saat aku sama-sama dia, aku bisa berguna. Pokoknya dia harus bersyukur karena punya aku. Hihi jadi baper.

Baru aja aku mau tidur saat aku intip ternyata Dew lagi buka-buka toko online lagi. Ish ternyata dia lagi nyari sepatu lagi. Deeww berhenti wooy!!! Sepatumu akan dihisab. Jangan banyak - banyak, nanti kamu gak adil!

Jogja, 9 November 2015.

Sepatu Merah (diceritakan oleh tweedledew).

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!