Sunday, November 15, 2015

The Prodigy (Wanna Be) Story

Beberapa waktu ini lagi HITS banget yang namanya Stand Up Comedy (SUC). Saya udah lama juga jadi penggemar komedi tipe begini. Kalau lagi mumet-mumet, tinggal buka Youtube, terus search deh pake keyword: ge pamungkas, jui purwoto, yudha keling, dzawin. Ya sementara sih favorit saya ya mereka-mereka itu. 

Nah sejak ada kompetisi di Indos*ar inilah, muncul lagi komika-komika baru yang yah.. lumayan lucu-lucu lah. Satu yang menarik perhatian saya adalah adanya komika cewek bernama Mudzalifah. Lumayan lucu lho. Bahkan sampe dapet juara III. Belakangan saya baru tau kalau umurnya ternyata baru 17 taun! Muda sekali kamu dekk...

Tujuh belas tuh masih kecil banget lho (kata saya yang udah tua sih wkwk). Bayangin. Dia jadi komika di umur 17. Kalau dia bisa mempertahankan karir, bayangin berapa taun dia punya waktu sampai bener-bener bersinar. Intinya karena dia punya head start, maka dia punya banyak waktu untuk berkembang melebihi orang lain yang memulai semuanya dari umur yang udah agak tua. Ya 'kan? Yang artinya dia punya kemampuan lebih dibanding orang lain seusianya. Buat orang-orang seperti itu saya punya istilah: prodigy.


Ngomong-ngomong soal prodigy nih, saya dulu termasuk orang yang pengen banget jadi prodigy. Ya tapi gak di bidang SUC laah gak mungkin bingits hehe. Kenapa saya mau jadi prodigy? Saya adalah termasuk orang yang percaya dengan konsep bahwa semakin cepat kamu memulai, semakin cepat kamu selesai, dan dengan itu semakin cepat kamu dapat memulai step berikutnya dalam hidup kamu. Jadi ceritanya mau cepet-cepet gitu. Itulah kenapa saya selalu merasa diburu waktu yang mana akhirnya saya pernah kena batunya.

Ini ceritanya agak panjang sih.

Saya masuk TK umur empat setengah taun dan udah bisa baca (dulu kayak gitu aja termasuk head start banget). Karena udah punya head start sekolah dari masih kecil bingit (dan tetep kecil sih sampe sekarang wkwk) dan pernah nge-cut masa SMA juga (ngerti lah maksudnya apa), umur dua puluh saya udah lulus S1. Saya pernah punya target. Sebelum umur dua tiga saya harus udah kelar S2. Abis S2 nikah lah ya dan seterusnya (gak usah dibahas sih wkwk). Yah pokoknya step-step hidup saya itu udah saya rencanain dari lama. Tapi semakin hari semakin saya sadar bahwa emang bener, manusia cuma bisa merencanakan. Akhirnya Allah juga yang menentukan.

Ini saya rasain saat saya dulu nganggur.



Will work for food. Sumber.
Yup. Nasib berkata lain. Abis lulus itu saya 'gak langsung kerja. Saya malah nganggur satu tahun. SATU TAHUN cuy. Gila dong tekanannya itu gimana. Gelaran fresh graduate itu cuma bertahan beberapa bulan. Untuk perguruan tinggi seperti unpad nih, setaun ada empat kali wisuda. Jadi sebenernya setiap tiga bulan selalu bermunculan fresh graduate - fresh graduate yang setiap tiga bulan tingkat ke-fresh-annya itu semakin bertumpuk dan membuat saya merasa makin expired (ini serius dan bukan lebay lho). Makanya makin banyak aja tuh saingan sementara kayaknya otak saya tuh makin sekarat mikirin gimana caranya biar recruiter tuh tertarik dengan selembar CV yang harus banget menjelaskan kelebihan-kelebihan saya selama hidup.

Stress, pasti dong. Setiap hari selama setahunan itu saya sering banget down. Ngeliat sosmed jadi sebuah siksaan. Tiap hari pasti aja ada yang bikin status "alhamdulillah" dan disambut dengan komen-komen berupa "eh selamat yaaa keterima di mana? #kepo". Dan umumnya yang komen tuh orang-orang yang belum keterima kerja seperti gue. Kamu bayangin dong gimana rasanya. Dalam hati sih seneng, akhirnya temen saya keterima kerja. Tapi gak bisa dipungkiri, ada secercah iri di sana. Iri gak apa-apa sih ya kan yang gak boleh tu dengki. Nah setiap harinya, level keirian ini semakin nambah. Angkatan gue ada sekitar 98 orang-an nih. Dalam 365 hari masa pengangguran saya, setidaknya sembilan puluh persen sudah keterima kerja. Ilustrasinya kira-kira begini:
Mei 2010, satu orang lulus.
Agustus 2010, saya dan dua puluhan orang lainnya lulus. Yang lulus Mei udah keterima kerja.
November 2010, lulus lagi dua puluhan orang lainnya. Yang lulus Agustus beberapa udah kerja.
Februari 2011, nambah beberapa belas. Yang kemaren-kemaren lulus juga udah kerja.
Mei 2011, beberapa orang lulus.
(Selebihnya saya udah gak ngikutin lagi soalnya udah kebanyakan disalip wkwk).

Pendeknya, di akhir 2011 saya udah kesalip delapan puluhan orang. WOW!
Horee saingan nambah tiap ada yang wisuda :( Sumber.
Bayangin. Setiap tiga bulan, saya harus bersaing dengan dua puluhan orang baru. Belum dari perguruan tinggi lain yang lebih oke. Dan banyak dalam persaingan itu saya sering kalah. You know what, kebanggaan sebagai lulusan muda dan tepat waktu itu nguapnya cepet banget lho. Sering kejadian di mana orang nanya, "eh lo kerja di mana?" dan dijawab dengan senyuman seadanya. Kalau udah kayak gitu yang nanya jadi gak enak sendiri soalnya emang gue gak kerja-kerja haha.

Kemudian saya introspeksi. Banyak hal yang saya sesali semasa kuliah. Banyak hal yang TIDAK saya lakukan dan akhirnya saya nyesel. Misal, berorganisasi. Saya tuh orangnya awkward. Berorganisasi gak cocok dengan gaya saya. Percaya gak sih dulu saya super pendiem? Tapi saya banyak berkecimpung di kepanitiaan dan saya emang seneng ikut gitu-gituan. Terus saya juga gak punya keahlian lab yang mumpuni. Skripsinya tentang penelitian in silico (percobaannya pake komputer, simulasi doang). Terus IPK juga gak bagus-bagus amat. Pengalaman kerja gak ada dan hobby saya ngegambar misalnya, gak mendukung saya dalam karir profesional mainstream buat jurusan saya. Pokoknya mau jadi staf R&D di perusahaan kimia atau farmasi tuh cuma mimpi deh. 
Lab worker. Taken from Breaking Bad.
Singkat cerita, usaha saya tetep nihil. Di tengah-tengah kegalauan hati karena panggilan kerja datang dan pergi (sebagian besar dipanggil, tapi saya jarang lolos interview hiks), saya pun mulai ngeblog. Sebenernya sebelum tweedledew ini lahir, alamat blog saya adalah: isnainidewi.blogspot.com. Saya punya banyak banget waktu luang sehingga saya jadi banyak menggambar dan menulis. Dulu saya pake deviant art buat naro gambar saya. Tapi saya gak bisa nulis di situ. Sementara untuk nulis di media serius macam Kompasiana saya belum berani (sampe sekarang!). Makanya akhirnya saya ngeblog. Lucu juga kan kalau suatu saat saya kayak Diana Rikasari atau Fitri Aulia gitu. Ya saya gak akan maenan di fashion tapi dari sebuah keisengan, lama-lama semua jadi bisa diseriusin dan akhirnya jadi sesuatu yang menarik dan menghasilkan. Menarik bukan?

Tapi itu juga gak bikin saya punya penghasilan. Penghasilan saya justru datang dari sempet bantu-bantu penelitian S3 orang dan alhamdulillah duitnya lumayan (so sebenernya saya gak nganggur-nganggur amat sih). Jadi dari situlah asalnya modal buat ongkos pergi-pergi interview itu datang.

Intinya saat-saat saya nganggur adalah saat paling menyebalkan. Sempet kepikir gini. Coba gue waktu SMA gak masuk kelas begituan. Ngambil head start di saat yang lain asik bolos-bolosan pacaran dsb. Saya gak pernah ngerasain itu di SMA. Bego banget. Toh ujung-ujungnya sama. Waktu setahun yang saya hilangkan waktu itu sekarang muncul sebagai masa menganggur. And it was sucks. Walaupun orang bilang kalau nganggur itu bakal jadi masa yang dirindukan, saya gak bisa menerima itu. Malu cui. Tekanan di mana-mana. Mau nikah juga kemudaan dan belum ada yang mau (intinya sih belum ada yang mau wkwk). Adik saya udah SMA. Pokoknya time's ticking! Kesel banget waktu itu. Saya juga tambah sensitif. Males ketemu orang. Maluuu.

Depresi. Depresi. Depresi.

Depresi tapi tetap chantique. Sumber.
Namun alhamdulillah doa saya akhirnya terjawab.

Tanpa diduga lamaran kerja yang saya udah lupain akhirnya malah jadi kerjaan saya yang sekarang (ngaku deh, pada tau blog ini juga karena saya pernah bahas sistem recruitment di tempat kerja saya 'kaan hehehe) dan ini anugrah yang saya gak pernah sangkain. Akhirnya saya tersadar. Allah menyuruh saya nunggu dan sabar selama setahun bukan untuk membalas kesombongan saya waktu SMA di mana saya sangat prodigy wanna be, tapi untuk melatih saya supaya gak putus asa. Bahwa semua ada waktunya. Mau sekeras apa kamu berusaha kalau belum waktunya ya kamu gak bisa dapetin itu semua.
“…….. Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu”. (QS.At-Thalaq(65):2-3).
Percaya atau enggak, ayat di atas adalah pegangan saya waktu saya nganggur. And it's proven. Saya kadang jadi takut mengira-ngira lho. Karena kalau saya memprediksi apa-apa, itu kadang jadinya sotoy. Misal, ada test magang nih. Saya yakin bakalan tembus. Eh ternyata gak tembus karena banyak orang lain yang lebih jago. Dan menurut saya, semua prediksi itu pasti dibumbui kesombongan walaupun sedikit. Makanya daripada main-main sama prediksi, mendingan banyak berdo'a dan pasrah pada ketentuan-Nya. Optimis memang perlu. Tapi over PD bukan pilihan yang baik. Sampai sekarang yang kayak gitu masih perlu dilatih nih. Semoga bisa.
U go dew! Kata Aa Yamapi wkwkwk. Sumber.
Dan btw, karena sekarang saya udah twenty something dan saya belum S2 (belum nikah juga haha), well, berarti saya udah normal ya. Gak prodigy lagi. Malah jadi ketuaan sekarang rasanya. Karena ternyata semakin tua, prioritas ternyata semakin berubah. Yang awalnya idealis lama-lama jadi realistis. Tapi kita gak boleh menyerah. Saya dulu mungkin sempet prodigy wanna be dan sempet kena batunya akibat pasang target yang gak sesuai kemampuan. Mungkin aja bisa sih. Tapi tetep aja, bagus menurut kita, belum tentu bagus menurut-Nya.

Pada akhirnya, rencana Allah pasti lebih baik. Kalau dikasih cobaan itu harusnya seneng. Istilahnya nih, Tuhan tau kamu kuat, tapi Dia memberikan kamu cobaan supaya kamu tau sekuat apa dirimu (kalau gak salah ini kata Mario Teguh).

If you never jump, you'll never knew. Sumber.

Jadi, mau jadi prodigy wanna be lagi? Hmm semua ada waktunya bukan? Santey aja mamen. Besides, tanpa semua cerita satire di atas, saya gak akan punya blog ini. Blog ini juga harta saya. Ya udah gitu aja hehe.

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!