Wednesday, July 13, 2016

Kenapa Gue Gak Jadi Artis?

YAEYALAH GUE SIAPA wkwk.

Disclaimer: Tulisan ini bersifat just-for-fun dan kalau tidak fun mohon dimaafkan. Intinya gak maksud mendiskreditkan profesi tertentu.

Maafkan judul yang bikin agak eneg ini but today I was just browsing through one to too many articles about "the somebody" plus those "it" people and I was like, OMG it looks so hard being a celebrity no? Hehe. Salah satu guilty pleasure saya adalah nonton infotainment. Kayak asik aja gitu bisa tau kehidupan para seleb dan berasa HITS banget kalau tau kabar terkini - sayangnya kabar yang dipilih adalah kabar berkilauan dunia entertainment T_T. Hmm namun sejak bulan Mei lalu saya memutuskan mengeluarkan TV saya dari kamar kost (replaced by another electronic stuff hehe) sehingga alhamdulillah saya udah lamaaa banget gak liat infotainment.
Joey Alexander as the muse.
Tapi akhirnya saya kepo juga. Baru liat-liat IG gosip (astagfirulloh ada pula IG tematik gini) dan saya kaget aja gitu. Bukan postingannya, saya suka seneng aja liat komentar-komentarnya. Lucu-lucu sih bikin ngikik wkwk. Ada beberapa hal yang ganggu banget menurut saya dari kehidupan gemerlapan tersebut (which is why aku gak pengen jadi artis lol):

Yang ada di TV ≠ Yang ada di Dunia Nyata
"Aslinya dia gak ramah kok, gue pernah minta foto bareng eh ditolak pake muka cemberut gitu sambil ngomong 'maaf mbak saya lagi off'. Fixed ilfil, gak ngefans lagi gua".


Source.
Komen-komen kayak gitu banyak muncul tuh di IG artis or IG infotainment. Kemudian kita jadi mikir, ini beneran gak ya? Kemudian kepo dan kadang-kadang yang asalnya ngefans jadi gak ngefans deh. Padahal pertama, si komentator belum tentu jujur dan ke dua, kita gak kenal sama seleb tersebut! Well banyak yang bilang sih kalau seleb pada umumnya gitu: di TV kayak sweet heart abis eh di realitanya dia jutek membahana. Menurut saya ini sah-sah aja dan gak usah jadi kita yang repot. Lagian pada awalnya kita kan jatuh cinta dengan "dia" yang ada di TV kan? Jadi kenapa kecewa kalau di dunia nyata dia beda dengan bayangan? Sukai satu peran saja. Biar gak kecewa.

Annoying Hardcore Fans - Sort of Stalker ew!
"Hai, kak foll back dong".
 Source.
Oke. Kayaknya biasa banget sih komen gituan. Boro-boro artes, di selebgram biasa juga komen gituan mah banyak. Tapi saya pernah liat komen semacam itu sampe banyak banget dari akun yang sama, dan beberapa di antaranya sampe ngata-ngatain gitu, "kak kenapa saya di-blok? kakak sombong gak pernah komen balik". Pas saya cek akun IG-nya, isinya foto dia yang di-tag ke artis tersebut plus beberapa foto editan dia yang lagi bareng artis pujaannya. Serem ye. Yang lebih memprihatinkan, banyak orang kayak gini yang masih di bawah umur: anak-anak dan remaja tanggung OMG.

Gak Ada Fans = Gak Punya Duit

Source.
Sering kan liat IG artis yang lagi kurang bersinar terus akhirnya akunnya dibanjiri promosi barang-barang yang keliatan "asal dapet duit" banget? Itulah masalahnya. Semengganggu apapun fans, artis tetap butuh mereka karena tanpa mereka, artis gak dapet duit. Capek banget kayaknya. Kalau saya mah gak bakalan mampu. Soalnya fansnya juga gak ada :P

Menghalalkan Bullying
"Muka lo kek anj*ng".
Source.
Yes sebagai artis pastinya gak cuma punya lovers tapi juga haters. Risikonya emang gitu dan gak bisa dihindari. Yang dilakukan para artis adalah meminimalisir jumlah haters dengan berbagai tindakan positif. Misalnya klarifikasi kalau ada berita gak bener, or berusaha jaga image ajah. Tapi ada satu tindakan yang saya jadi kesel. Ada artis yang nge-capture komen haters terus di-post di IG terus namanya gak disamarin. Caption pun lucu sekali "saya gak akan bales ngataun :)". Gitu.

Lo kira dengan ngomong gitu jadinya masalah selesai? Enggak. Akhirnya lovers dia pun masuk ke akun yang ngatain si seleb dan balas ngatain dengan kata-kata gak banget. Taukah anda? Caption tersebut mungkin bikin orang trenyuh atau terkesan anti-bullying tapi kalau ke saya jadinya, "lo minta lovers lo bantu ngatain?". Karena itulah yang dia dapatkan dari kelakuan dia itu. Is that funny? No. Miris saya. Apalagi dalam kasus ini, ternyata si haters adalah anak kecil. Sampe dia bikin postingan tulisan tangan minta maaf ke si seleb. Sedih banget saya liatnya. Dan di komen-komennya masih aja dia dikata-katain sama lovers yang niatnya ngebelain seleb idolanya. Akhirnya anti bullying malah jadi pro bullying. Suka salah kaprah ya.

Panutan yang Tidak Applicable buat Semua Kalangan
"Semua orang harus punya gadget A karena gadget A punya segalanya!"
Source.
Itu muncul di sebuah buku anak-anak yang dibikin anak artis. Ya gak apa-apa sih sebenernya. Cuman masalahnya saya beli buku itu dengan alasan pengen memahami pola pikir anak-anak usia 10 tahun dan kemudian saya salah. Ini bukan sekedar anak berumur 10 tahun. Ini anak ARTIS berumur 10 tahun. Duit ortunya banyak. Semua keinginannya pasti diturutin. Pertanyaannya kalau buku ini dibaca anak biasa, bakalan kayak apa jadinya? Gak jarang lho anak-anak jadi fans artis dan bisa-bisa dia bakalan ngamuk minta gadget A padahal ortunya gak mampu beliin. Sedih kan?

Imunitas Harus Tinggi
"Lagu ini buat mantan-mantan gue dan temen-temen SD gueeh, kalian semua jahat! Jahat!"
Source.
Pasti pada tau dari mana pernyataan ini berasal wkwk. Kemarin ternyata hal ini terulang lagi oleh salah satu artis muda. Saya gak ngerti apa motivasinya karena di IG fansnya jutaan! Cuman saya jadi mikir. Dengan harta melimpah, tuntutan "selalu siap tampil seperti di TV" dan hardcore fans (maupun obsessed ones) yang udah gak bisa ditolerir, jangan-jangan ini menimbulkan beban tersendiri? Belum gosip dan fitnah miring yang bertebaran. Kasian ya. I guess jadi artis berarti juga wajib naikin imunitas - daya tahan - supaya gak gampang "sakit".

***

So itulah beberapa hal yang saya perhatiin dari dunia gemerlapan tersebut. Sisi positif tentu ada, terutama kalau mereka memang punya bakat menghibur yang positif misal bakat melawak, nyanyi, nari, dsb. Even bakat untuk terkenal tanpa melakukan apapun (we know that kind of "famous", comes naturally and IDK, lucky?). Asik kan, dapet duit dari melakukan sesuatu sekaligus terkenal? Duitnya banyak lagi. Lumayan buat modal bisnis (*lahh).

Source.


Jadi kenapa gue gak jadi artis? Simple. Terlalu banyak yang "harus dirawat". Terlalu nyusahin. Dan jadi artis harus punya kualitas superior di atas normal yang disukai orang: super cantik, super jago nyanyi, super bisa joged, super pinter acting, super lucky, super everything! Ok kayaknya sampe sini udah kejawab kenapa saya gak jadi artis wkwk.

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!