Sunday, January 15, 2012

Cikole Story part 2

Day 3

Berbivak. Pertama denger "bahasa" itu aku bengong 5 menit. Apaan tuh berbivak? Ternyata berbivak itu nama lain dari berkemah. Dan bivak itu nama lain dari tenda! Olala..kalo berkemah sih dari SD aku suka, kan aku anak Pramuka sampai SMP (dan berhenti gara-gara selalu jadi "penjuru kiri". You know what I mean. -_-). Tapi tunggu dulu..berbivak di Cikole ini beda loh. Yang jelas kita gak dibikinin tenda atau dimasakkin jadi tinggal tidur aja, tapi semuanya kita bikin sendiri! Luar biasa..
Perjalanan menuju tempat berbivak ditempuh dengan jalan kaki per peleton (aku peleton 3, totalnya ada 3 peleton). Kurang jelas juga di mana tempat bivaknya, tapi pelatihnya bilang sih sekitar 15 KM dari dodik. Awalnya aku mikir, alah kecil..kan barengan jadi gak kan kerasa capek. TAPI.... kan semuanya bawa ransel ijo-berat-susah-diatur itu tuh, aku baru nyeberang dodik aja udah ngos-ngosan dan beneran deh, CAPE banget! Aku mikir apa gara-gara kemarinnya aku abis di-orientasi medan ya? Apa karena aku baru ya? Atau emang aku lemah maksimum ya? Yah..wallohu'alam lah yang pasti saat itu, saat yang lain nyanyi-nyanyi ngusir cape, aku malah dipapah sepanjang jalan. Padahal ransel ijo-berat-susah-diatur itu udah ada yang ngebawain (aku lupa siapa, tapi makasih dari hati yang terdalam, mas!) dan bahkan togel-ku dibawain juga. Malu banget ya Alloh...padahal sama teman-teman se-peleton itu aja aku belum kenal semua tapi udah merepotkan semua (mulai galau).

Dan tau gak apa yang benar-benar mengganggu selama perjalanan itu? Yup. SEPATU. Sering banget aku jatuh kesandung dan berpikir bahwa, "Come on! aku tidak dilahirkan untuk memakai sepatu seperti ini!" (lebay). Karena beneran sih, kaki di dalam sepatu itu jadinya licin banget. Mungkin karena umur sepatunya baru 3 hari kali ya, sementara umur sepatu orang lain udah 13 hari, dan sepatuku itu jarang disemir pula, jadinya si sepatu ini masih gak betah nempel di kakiku. Saking betenya sama sepatu ini nih, aku sempat bilang pelatih pengen ganti sendal jepit! Hahay malu banget kalau inget kejadian ini. Ya daripada ngerepotin terus yang lain? Untungnya, teman kelompokku pada sabar-sabar dan gak nunjukkin kedongkolan mereka gara-gara keleletanku itu. Terima kasih peleton-ku..jasa-jasamu akan kukenang selalu.

Singkat cerita, setelah perjalanan yang melelahkan dan hampir aja aku mau pengsan (ini serius) tiap 5 meteran, sampe juga di tempat kemah. Kontan aku disindirin pelatihnya ampe gak kehitung lah berapa kali. Aku dibilang "ele-ele-an" masa... Sempet bikin down juga tuh, tapi ketika aku mengingat bahwa denda 300 juta bakal jadi bebanku kalau berhenti di sini, akhirnya aku paksain juga. (sampai hari ke-tiga ini, motivasi-ku masih "takut-didenda-tiga-ratus-juta-jadi-jangan-berhenti-dulu").
Tempat kemahnya itu subhanalloh indah banget...dari dulu aku penggemar berat hutan konifer (hutan pinus, cemara, dsb.). Kalau mau tau, Cikole itu daerah yang deketan dengan Gunung Tangkuban Perahu loh.. Nah nyampe sana, kita langsung disuruh nyiapin tenda (bikin sendiri) dan masak buat makan malem. Kebetulan aku se-bivak sama teh D dan R, dan mereka jago bikin tenda. Aku sendiri karena susulan jadi gak tau apa-apa soal cara bikin tenda. Akhirnya aku ditugaskan untuk ME-MA-SAK.

Alat masaknya itu, kompor kecil portable yang cuma bisa dikasih bahan bakar berupa parafin alias lilin atau kayu bakar ukuran mini. Dan koreknya itu loh. Geretan! Sumpah sebenernya aku takut nyalain api di geretan..tapi karena waktu itu gengsi mengakuinya, yaudah aku sok-sokan bisa aja padahal parafinnya gak kebakar-kebakar gitu. Parahnya, pelatih di deket aku ada yang curiga kenapa parafin aku gak nyala-nyala. Terus dia bilang "e kamu takut korek ya?" Mati gue. Hadeh pelatih, aku gak takut korek loh, itu parafin gak nyala-nyala karena aku masih berkutat dengan "bagaimana menyalakan geretan dengan benar tanpa membakar jempol tangan". Beuh...

Fakta menarik dari berbivak ini, saat memasak, hampir semua tukang masak tiap bivak menghasilkan masakan yang sama: nasi kurang mateng karena parafinnya abis di tengah jalan. Hore...aku tidak sendiri! Hehehe. Pokoknya makanan pertama di hari itu (kebetulan sudah sore) adalah nasi kurang mateng campur mie instan. Okelah,,hampir tiap hari sih kita makan nasi kurang mateng. Lauknya itu sangat variatif, bisa sarden, mie instan, abon, mie instan, dan abon (tuh kan variatif?).

Tiap sore jam setengah 6 dan pagi jam setengah 6, kita wajib tiarap di depan bivak. Masalahnya gak semua bivak menghadap pohon! Akhirnya pada waktunya tiarap itu, kita pada rebutan pohon deh. Nah terus setiap malam mulai jam 10-an, ada jaga serambi alias jaga malem bergiliran. Tiap bivak dapet giliran satu jam dan kita dikasih sandi suara dan sandi cahaya untuk berjaga-jaga dari musuh. Sebenernya tiap jam pasti ada pelatih yang mantau bivak kita sih tapi kan tetep aja kita harus jaga serambi sendiri supaya tetap waspada (dari bom). Saking waspadanya, mau tidur kek, mau ngapain kek, kita gak pernah buka sepatu! Udah kayak orang Eropa sono jadinya..hoho

Semua kejadian hari itu bikin aku mikir. Bahwa segala hal yang dilakukan dengan hati dongkol tidak akan mendatangkan manfaat apa-apa. Oke taro lah bahwa hal yang dilakukan memang sebenernya gak bermanfaat. Tapi minimal, kalau tidak dongkol, ya masih bisa dinikmati sebagai pengganjal waktu lah. Dan satu lagi, sebenci apapun kamu dengan sepatu (tentara)mu, jangan sampai kau telantarkan apalagi lupa disemir. Karena dia akan menggigit kakimu. Ini nyata kawan!
to be continued...

2 comments:

WOW Thank you!