Tuesday, January 10, 2012

Cikole Story part 1

So.. I decided to make this "Cikole" special edition in Bahasa Indonesia. The reason is just simple, because it'll be much emotional and I don't think I could make it right in English. As a hint, I tell you that I had a military training starting in December 16 until 31, 2011. It's a part of my job training. Well if you don't understand the post, feel free to use the Google Translator toolbar at the right column or you can just stare at the pictures. It'll be more understandable. Let me begin then!

Day 1

Jadi gini ceritanya, kan aku pernah bilang ya kalau aku sudah mulai training kerja di salah satu BUMN di Indonesia. Nah ternyata di antara sekian banyak tahapan training itu, ada wamil-nya! (baca: wajib militer, bahasa halus: kewiraan). Jujur aku sebagai orang yang payah dalam berolahraga dan sebenernya paling males dengan segala hal berbau ospek plus bentak-bentakan, tentu aja mengalami parno yang luar biasa. Tapi kan mau gimana lagi soalnya wajib sih..kalo gak ikutan nanti aku gak bisa lanjut training. hehe.

Langsung aja ke inti ceritanya. Aku sudah pernah bahas tentang seluk-beluk rekrutmen yang cukup ribet bin rempong di sini dan di sini. Intinya, aku ikut kewiraan susulan, jadi pas orang lain udah ikut kewiraan sekitar 10 hari, aku dan 4 orang lainnya malah baru ikutan. Sindrom murid baru.

Hari pertama adalah hari ter-horror dalam kehidupan wamil-ku. Terang aja horror, bayangin pas mau turun dari mobil jemputan eh tiba-tiba ada beberapa orang pake seragam tentara bentak-bentak kita terus nyuruh baris, jalan jongkok, merayap dsb., diiringi SUARA tembakan! Bayangin ya, TEMBAKAN senapan nih! Jujur aku paling benci banget sama segala sesuatu yang bikin kaget. Balon pecah aja aku benci banget apalagi senapan. Tapi karena gak ada pilihan lain, aku manut aja.

Sepanjang jalan merayap dan jalan jongkok yang diiringi tembakan plus pertanyaan-pertanyaan kayak "kalian nyesel? kalian dongkol? Pulang sana!" dan sebagainya, kita terjatuh-jatuh di jalan bebatuan sampe lutut kita bonyok-bonyok. Malem-malem pula. Mata ditutup pula. Weks. Tapi seperti aku bilang tadi, biar dongkol juga gak mungkin kita ngaku. Toh selama wamil itu kita kan ada di genggaman tangan mereka.

Balik lagi ke cerita tadi. Nah pas nyampe ke suatu tempat dengan bau menyan menyengat, tau-tau aja kita disuruh buka penutup mata. Eh jujur ya sebenernya mata aku gak ketutup-ketutup amat, tapi gara-gara sedikit acting, pelatihnya gak tau kalau gw ngintip. wehehe. Nah pas penutup mata dibuka, meski ngintip aku tetep kan gak tau itu tempat apa. Pertamanya sih kirain kuburan. Ternyata eh ternyata, di depan kita tau2 ada kolam dengan air ijo banget dan suara kodok bersahutan. Sepertinya ada ratusan kodok di sana. Kita jadi was-was. Apakah kita akan disuruh nyebur??

Tapi taunya gak gitu juga. Kita cuma disuruh ngambil "nama suci" yang letaknya di tengah-tengah kolam dan apapun yang terjadi, kita gak boleh kena basah. Ribet kan! Akhirnya, karena aku dan V lagi pada pake jaket tebel, kepaksa jaket kita dikorbanin dan dipake buat jaring untuk ngambil si "nama suci" itu dari kresek di tengah kolam. Buset dah jaket aku jadi korban. (udah mulai dongkol). Nah di situ aku kebagian nama suci "kobelco". Waktu itu sih gak tau artinya apaan, tapi belakangan aku baru tahu kalau Kobelco itu salah satu merek kendaraan berat. Gak cocok banget ama perawakan gue. Wkwk

Oke jadi selanjutnya setelah pengambilan nama suci itu, aku sama 4 orang susulan lainnya (V, D, mas F n I anak keuangan - nama disamarkan), digiring ke sebuah ruang kelas. Mata kita waktu itu ditutup jadi pas buka mata, surprise banget ternyata kita udah dikelilingi sama senior-senior (dibilang senior karena mereka udah wamil duluan, sampe 10 hari) dan dikasih yell-yell gitu. Jadi ikutan semangat deh.

Terus setelah mereka ke luar kelas, kita digiring ke sebuah beranda. Di situ udah ada ransel berisi macem-macem barang seperti baju olahraga, alat mandi, gelas+piring-sendok, handuk, dan dua setel baju hijau yang aku gak ngerti gimana cara pakenya. Tapi tau-tau langsung disuruh pake baju itu dengan segala embel-embelnya. Dan tau gak, aku dikasih sepatu militer dengan ukuran 37! (ukuran sepatuku 36). Kedengarannya simple tapi trust me deh, sepatu itu luar biasa berat dan keras, maklum terbuat dari kulit. Dan kegedeannya itu loh. Cape deh.. Ohiya ternyata kita berlima gak dikasih kamar atau barak, kita malah dikasih tenda kecil. Putri dan putra dipisah. Tidurnya di luar dan lengkap pake segala macem atribut baju ijo itu. Luar biasa dah pokoknya.
This is me! Can you believe it?

Singkat cerita, kita tidur di bivak tsb. Malam berlalu dengan tenang, dengan sepatu kebesaranku (literally kebesaran).

Day 2

Jam 4 subuh keesokan harinya, tiba-tiba aja ada suara menggelegar. Suara BOM! Sama senapan bersahutan. Sekejap aku langsung lupa ketakutanku sama senapan dan bom sehingga akhirnya langsung aja kami ke luar bivak dan tiarap di deket pohon terdekat. Gak tau deh maksudnya apaan cuma dari semalem emang udah diperingatkan bahwa kalo denger suara bom tuh kita harus cepet-cepet tiarap di deket pohon terdekat. Satu orang satu pohon lagi. Repot asli. Beberapa menit setelah itu langsung aja kita dikumpulin di lapangan, cek kelengkapan. Pas ketahuan ada yang lupa pake topi lah, apa lah, langsung dihukum push up sama jalan jongkok. Ngeriiiii.

Siangnya saat yang lain belajar kompas, kita berlima ikutan orientasi medan. Di orientasi ini kita dikasih pelatih sebagai komandan yang bawa bendera merah, terus dia kibar-kibarin benderanya dengan isyarat tertentu. Kalau benderanya diarahin ke atas, kita lari. Kalo ke bawah, kita jalan jongkok. Kalo ke bawah banget? Kita merayap. Mantabs dah. Orientasinya berlangsung di daerah sekitar dodik tempat kami latihan. Deket sih cuma medannya bener-bener yang berbatu-batu, ada lumpur, sungai, rumput alang-alang, dan benda-benda hutan lainnya.

Sepanjang jalan aku beneran kecapekan, udah gitu semalem pas baru dateng aku kan jatoh tuh, lutut aku dua-duanya sakit. Masya Allah dah. Lebam biru-biru banyak banget. Jadinya pas di jalan itu aku dituntun mas F, gantian sama V. Si I lututnya juga sakit. Belakangan aku baru tau kalo lutut mas F malah sobek! Lebih parah dari aku dan harus dijahit. Padahal dia masih bisa jalan dan bantuin aku. Aku cuma lebam doank udah lelet-manja-najis gini. Parah kan! Gara-gara itu aku dimarahin pelatih Muji. Masa dia bilang, "kamu harus lebih serius ya!".  Meh! Ini juga serius pelatih, cuma akunya aja masih lemah. Hohoho.

day 1 and day 2

*Selanjutnya bersambung dulu ya, mau mengingat-ngingat dulu jalan ceritanya. Maklum sekarang tiap hari pematerian training padet banget, curi-curi waktunya susah. Foto-fotonya akan terus di-update, lagi di-edit dulu. Hehe.

Tell me your opinions. It's an exciting moment in my life, btw.


To be continued...

2 comments:

  1. dew.. tetep yaa sempeet di poto.. semangat lah dew.. pasti bisa.. hehee.. smoga bisa menghilangkan kegosongan yaa.. ^^

    ReplyDelete
  2. hahaha..buset dah!! emangnya BUMN apa sih klo boleh tau.. hadeeh pengalaman yg bikin rempong ya,,tp ya gpp lah,,BUMn kan bagus,hehe

    ReplyDelete

WOW Thank you!