22.1.16

Maag(er)

Katanya, LIMA dari SEPULUH pekerja di Indonesia terkena penyakit MAAG. Katanya sih ini riset dari WHO (circa 2011). Ternyata sakit maag bukan cuma penyakit yang rentan diderita anak kosan berstatus mahasiswa doang. Lha saya anak kosan berstatus karyawati bisa kena juga hehe karena banyak faktor yang bisa menyebabkan penyakit maag seperti: pola makan yang gak teratur (checked), kebanyakan minum teh, soda atau kopi (checked, teh doang ding), stress (checked, oops!), makan yang pedas dan asam (checked!), alkohol (BIG NO), kurang tidur (checked). Malahan belakangan lagi sering banget kambuh (T_T).

Gambar lama. *nulis tiap hari bikin stok gambar menipis T_T
Saya udah lama banget jadi pasien maag yang kambuhan banget walaupun alhamdulillah gak sampe kronis sih. Saya pemales parah. Untuk makan aja males. Kadang saya mikir mungkin saya cocoknya hidup di era futuristik dimana makanan semuanya berbentuk pasta atau semacam infusan (okeh, lebay dan na'udzubillah). Intinya penyebab saya maag adalah maager (eaa pelesetan).



Sekarang-sekarang penyakit ini agaknya mulai jadi kronis. Walaupun gak sampe dirawat sih ya. Tapi semua tanda yang ditunjukkan itu mengarah ke situ. Misal, sakit kepala, sakit ulu hati, sempet sampe sesak napas, gak ada napsu makan sama sekali. Dst. Kalau sehari aja udah kerasa maka seharian itu saya gak bisa makan dengan bener. Misal pagi-pagi gejala maag udah muncul maka saya akan terus-terusan mual sampe tidur malem. Nunggu glukoneogenesis (cmiiw, saya lupa mata kuliah biokimia sih hehe) dulu baru besoknya bisa normal lagi, jangan sampe kena gejala maag atau bakalan kelaperan lagi seharian.

Itu kali ya yang bikin kurus kering kayak ranting.

Apa yang terjadi di dalam tubuh saat maag melanda? Asam lambung (HCl), yang memang sudah punya "jadwal" sendiri untuk disintesis di dalam lambung akan selalu muncul dan berharap "menghancurkan" apa yang ada di dalem lambung. Kalau ada makanan, jelaslah asam lambung ini akan mencerna makanan, mengurainya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dan menyebarkannya ke tubuh (kayaknya ini pelajaran SD sih). Kalau makanannya gak ada, atau makanannya keaseman, dia gak akan berfungsi dengan baik. Malah akan bikin lambung menderita. Dindingnya juga kalau terus-terusan dihantam HCl bahkan bisa radang. Kasus tertentu, bisa borok dan bolong! Hiiy.

So kalau udah kayak gitu harus diobatin dong supaya netral.

Obat maag tuh apaan yaa? Antacid yang paling populer. Gabungan dari Al(OH)3 dan Mg(OH)2 alias Aluminium hidroksida dan Magnesium hidroksida yang biasanya dicampur simetikon. Kedua jenis basa tersebut ditujukan untuk menetralisir kelebihan asam lambung di dinding lambung. Tapi jangan sampe ketergantungan. Mencegah lebih baik daripada mengobati.

Tapi ayolah. Di antara banyak penyebab yang terceklis di atas (5/6!) tentunya saya harus bisa menanggulangi penyebabnya satu demi satu.
  1. Makan tidak teratur bisa diatur. Gak boleh ketinggalan sarapan apalagi makan siang.
  2. Teh, bisa dikurangi lah, banyakin minum aer putih juga.
  3. Stres? Susah cin. Orang kerja mana bisa gak stress. Especially me. Gampang banget stress. Btw saya pernah bilang kan kalau saya pernah dikasih Xanax sama dokter padahal sakit maag. Rupanya obat penenang kayak gitu memang menjadi obat tambahan buat yang sakit maag gara-gara stress.
  4. Makan pedas bisa diatur soalnya saya gak terlalu suka sambel (kecuali sambel korek, mana tahaan).
  5. Kurang tidur? Kalau stress bisa kurang tidur. Jadi habisin dulu stress-nya, baru bisa tidur enak.
Kalau mau bener-bener sembuh sih katanya ada lagi caranya yang jelas harus rutin dan gak boleh mager lagi. Tapi bener deh, saya gak selalu mager. Walaupun makan itu males (waktu kecil sempet mikir gini: ngapain makan entar juga ke luar lagi -_- *belum belajar biologi sih haha), tapi harus dipaksain supaya gak ngerepotin orang kalau sakit (eaa mau ngerepotin siapa maksudnya). 

-dari berbagai sumber.

1 comment:

WOW Thank you!