Saturday, January 16, 2016

Dua Tahun!

Yah bukan dua tahun apa. Dua tahun maksudnya dua tahun tinggal dan kerja di Palembang. Dua tahun lalu tepat 16 Januari saya mulai kerja di sini setelah dimutasi dari Teluk Kabung. Rekor banget selama karier saya soalnya di Medan cuma 4 bulan dan di Padang cuma 9 bulan. Orang boleh mikir apa saja (dan masih kayak gitu sampe sekarang) tentang kenapa di Sumatera terus sementara tiga temen kuliah saya yang masuk ke perusahaan ini bareng-bareng semuanya di kantor pusat (dan gak bakal ke mana-mana lagi sampe pensiun insya Allah). Pernah ada yang ngomong gini, "harusnya kamu pas OJT rajin biar ditaro di pusat". Gak sesederhana itu keleuuus. Yang nilainya paling tinggi aja udah empat taun di Tanjung Uban (itu di sebuah pulau di Kep. Riau, deket Batam) dan belum mutasi sampe sekarang. Jadi ada banyak faktor. Silakan berspekulasi. Pokoknya banyak faktor. Ok?

Keadaan di ruangan saya di kantor. Sketch by me.

Pasti ada alesannya kenapa saya yang pas kuliah mau izin maen ke Bandung aja susahnya minta ampun, yang gak berani ke mana-mana sendiri (kecuali di kota sendiri), yang super kolokan, yang secara gak langsung manja luar biasa padahal gak dididik manja sama sekali, yang yah..pokoknya berbagai kelemahan yang sebenernya aneh banget kalau saya akhirnya malah jadi pengembara. Kayak postingan kemarin, mungkin Allah pengen saya jadi kuat. Ah ada banyak cara sih. Atas ketentuan-Nya, saya dapet jalan seperti ini. Atas ketentuan-Nya dan didukung dengan pilihan saya untuk menerima dong. Oops! Masih bisa berubah ternyata hihi. Tapi ini kan bukan pilihan yang buruk. Ada hikmahnya tentu aja. Semua hal juga ya kan?

Jadi Palembang yah. Kota yang spesial. Pernah bikin hidup saya jungkir-balik, nangis, seneng, aneh, gila, dst. How's life?


Ada yang belum saya ceritain. Saya pindah kosan. Udah lima bulan sih. Padahal dulu saya betah banget di kosan lama (baca ceritanya di sini). Alesannya memang saya udah gak nyaman. Saya manusia yang butuh privasi hehe dan ketika kosan sudah mulai sumpek, saat itulah saya harus pindah. Alhamdulillah kosan sebelah (yang walaupun jauh) ternyata ada kamar kosong. Kamarnya cuma lima. Cowok dua orang (di kamar luar semua) dan cewek tiga orang. Tidak harus ada small talk lagi karena kami jarang ketemu satu sama lain (lah!!).

Bukan kosan gue sih wkwk. Sumber.
Kosan lama sebetulnya enak. Tapi kemudian wifi melemah. Penghuni bertambah. Dan yang dimaksud "penghuni" adalah pria-pria asing (dua di antaranya bapak-bapak). Kosan Syariah judulnya. Tapi cewek-cowok dicampur. Perasaan dulu saya milih kosan itu karena kosan cewek. Hehe namun strategi pemasarannya berubah sehingga cowok-cowok pun bisa tinggal. Ya terserah sih tapi kalau cowoknya jadi ada dua puluh dan ceweknya tinggal satu (baca: gue doang!) maka semuanya jadi gak ngenakin. Enak sih tiap hari bisa nebeng berangkat kerja. Tapi tetep aja. Banyakan gak enaknya hiks (maap).

Kayak Smurfs. Ceweknya cuma satu! Sumber.
Kosan yang sekarang alhamdulillah banget. Ibu kost adalah istri pensiunan perusahaan saya jadi dia baik banget. Mungkin semacam senior. Sangat senior sih hehe karena beliau seumuran nenek saya. Sempet ada kekurangan dimana pintu depan sering digembok kalau malem banget. Masalahnya saya sering pulang kampung misal, dan nyampe kosan sudah malem. Hehe tapi semua bisa diatasi sekarang. Saya juga jadi bisa masak lagi karena dapurnya enak. Kamarnya juga lebih luas walaupun gak ada wifi. Sebenernya TV-nya rusak tapi saya hampir gak pernah nyalain TV (kalau dinyalain juga di-mute) jadi gak masalah.

Sumber.
Setelah setaun lebih baru menemukan kosan yang cocok! Hidup mah gitu. Kadang harus ketemu yang salah dulu sehingga pas ketemu yang bener bisa bersyukur dengan luar biasa (eaa dalem).

Sumber.
Saya gak tau sampe kapan saya di sini. Waktu yang akan menjawab. Satu pelajaran berharga yang saya dapet di sini adalah bahwa sotoy itu gak banget. Iya. Memasrahkan diri pada ketentuan-Nya sambil ikhtiar dan do'a itu ternyata penting sekali. Serius. Penting banget. Saat ini yang bisa saya usahakan adalah menyamakan irama dengan sekitar, dan memunguti semua pelajaran yang tertinggal dari bermacam-macam pengalaman. Terus berjalan. Insya Allah.

No comments:

Post a Comment

WOW Thank you!