Tuesday, January 5, 2016

"Wanita Masa Kini"

"Gila deh, kenapa wanita di Indonesia ini keliatan aneh banget kalau jalan di mall atau nongkrong di kafe sendirian? Coba liat di luar negeri, wanita masa kini mah jalan sendirian bodo amat sama pendapat orang."
Kalimat itu terlontar dari mulut seorang mahasiswi yang lagi stress skripsian, didengar oleh beberapa teman sejawat dan senior di lab pada suatu sore yang melelahkan di tahun 2010. Lha cewek ini abisnya malah belum pernah ke luar negeri dan memang baru banget baca artikel tentang bedanya perempuan Indonesia vs perempuan moderen di luar negeri. Sejak saat itu selama beberapa minggu, si mahasiswi sotoy dijuluki "wanita masa kini". Oke, sarkasme banget :(

***


Sejak duluuuu banget. Sejak saya banyak memutuskan mengambil jalan sendirian, saya jadi banyak mikir kalau saya harus independen se-independen-independen-nya. Jadi kalau bisa sendiri, ya sendiri aja. Misal, karena temen-temen waktu SMP lelet-lelet, maka saya berangkat sekolah sendirian dan selalu lebih pagi dari mereka supaya gak telat masuk. Motivasinya satu aja: gak mau merepotkan orang dan gak mau ikut-ikut orang. Semacam hipster (ceilah).

Kemudian saya pun bertambah tua. Tuntutan untuk serba-bisa-sendiri menjadi kian meningkat. Saya lama-lama jadi sadar kalau serba-bisa-sendiri ternyata makin merepotkan. Lha iya. Salah satu faktor adalah saya gak bisa ke mana-mana sendirian menggunakan sepasang kaki saja. Jujur ya. Di tempat saya tinggal sampai kuliah (Sumedang dan Bandung), sepasang kaki saja cukup. Kalau perlu, masih ada angkot, bis, ojek dan lain-lain yang memudahkan aktivitas berpindah-pindah saya. Hampir semua tempat dilalui angkot atau bis sehingga saya gak pernah kesulitan ke mana-mana sendiri. Termasuk malem-malem.

Orang tua termasuk protektif dan saya juga bukan tipe yang punya kemauan kuat untuk bisa melakukan sesuatu yang saya gak perlu bisa atau mau bisa. Yah misalnya bisa sepeda motor atau mobil gitu. Angkot banyak. Taksi/ ojek ada (kalau kepepet). Gitu pikir saya.

Sampai akhirnya saya jadi pengembara (glekk).

Sumber.
Pas masih OJT (On The Job Training) sempet ditaro di tempat yang agak terpencil (Cilacap) sehingga saya harus drive-to-survive alias bisa mengendarai sesuatu biar bisa hidup. Tapi karena penempatan kerja gak di sana (di Medan), akhirnya niatan itu hilang lagi karena toh di kota tempat kerja saya masih banyak angkutan umum. Kalaupun jalan sendiri, udah terkenal banget kalau lalu lintas di Medan itu acakadut banget. Ngeri lah.

Penempatan ke dua di Padang juga sama aja. Untuk ke kota ada angkutan kota tapi gak sampe malem. Ke tempat kerja bisa nebeng. Kalaupun bawa kendaraan sendiri, jalanan dari rumah ke tempat kerja yang sempit dan berliku membuat niatan saya urung lagi.

Sumber
Pindah ke kota ke tiga (alias tempat kerja saya sekarang di Palembang) pun demikian. Angkot ada, bis trans juga ada. Tapi gak semua lewat ke semua tempat penting dan kalau malem udah jarang. 

Oleh karena itu setiap tiba di tempat baru saya langsung ngepoin jenis-jenis angkot. Tempat apa yang penting dan bagaimana cara mencapainya dengan angkutan umum. Awal-awal sih saya enjoy aja. Saya kan cuma perlu tau di mana tempat nonton bioskop terdekat, kemudian tempat belanja bulanan yang murah dan gampang diakses, sama kalau ada beli buku gitu ya saya caritau caranya ke sana.

Di Palembang juga gitu. Saya merasa aman-aman aja sampe saya pindah kosan. Letaknya di dalem gang banget dan jelas gak ada angkutan umum dong. Jadi tiap hari saya harus jalan kaki kurang lebih 200 meter menuju kantor. Mayan capek sih apalagi kalau kebeneran telat bangun pagi. Terus karena di sini saya udah mau dua tahun (GILA BUSET DUA TAUN), kebutuhan saya pun nambah gak cuma butuh bioskop-swalayan-toko buku doang. Sempet kepikir mau les ini-itu atau olahraga gitu tapi urung karena aksesnya susah (oke, sebenernya saya emang pemales parah). Sekarang alhamdulillah ada Go*jek. Tapi mayan juga ya ongkosnya. Ditambah, ke mana-mana saya harus bisa sendiri dong. Mau nebeng terus sampai tua?

Sumber
Kemudian saya jadi mikir. Saya udah lamaaaa banget nunda. Begitu banyak pembenaran menghampiri benak sehingga akhirnya sampai sekarang saya gak bisa mengendarai apapun selain sepasang kaki ini. Teman-teman cewek saya yang di Sumedang/ Bandung rata-rata emang gak pada bisa juga. Karena emang kami terbiasa dimanjakan kemudahan akses mass transport. Jadi kemampuan kayak gitu tu emang gak butuh-butuh banget. Kalaupun ada yang bisa, mereka memilih untuk tidak memakai kemampuan tersebut. Kenapa? Selain mengurangi macet, sekarang jaman rawan cui.

Iya sih keselamatan itu tergantung nasib juga. Toh orang jalan kaki aja bisa tiba-tiba jatoh dan meninggal. Tapi kemaren saya abis denger berita yang serem-serem. Ada mahasiswi yang kena begal lah, tetangga patah kaki lah, sampai temen kantor yang keserempet mobil terus ketabrak lari dan sekarang lagi dirawat di RS. OMG kenapa pada saat saya sedang membulatkan tekad (selama 5 tahun baru sampe "usaha membulatkan tekad"), malah banyak berita buruk bermunculan?

Ternyata jalan menuju "wanita masa kini" yang beneran itu gak mudah haha.
Sumber
Agaknya beberapa orang memang butuh semacam "hidayah" dulu supaya bergerak. Kayak kuda sih, dipecut dulu baru gerak (hiks, gue kuda?). Seperti saat saya "terpaksa" bisa menyalakan api di geretan karena dimarahin instruktur pas kewiraan (latihan militer gitu), mungkin saya butuh momen "terpaksa" lagi supaya tidak melulu mengandalkan kedua kaki doang. Kapan!! Gak tau. Saya juga nunggu haha.

Jadi buat anda, "bisa" lebih baik daripada enggak bisa. Walaupun gak kepake, yang penting bisa.

4 comments:

  1. salam kenal mba..
    sama nih, saya juga cuma ngandelin dua kaki ini.
    pengen les nyetir atau lancarin motor tapi kok ya gimana gitu.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mbak Dessy.. iya hehe karena sudah biasa dimudahkan sama fasilitas mbak jadi merasa gak perlu..

      Delete
  2. aku ingat bener gambarnya si kenshin itu :)

    ReplyDelete
  3. Mbak salam kenal, kalau ga ada motor atau mobil, mungkin bias coba naik sepeda. Di Bdg sepeda sudah mulai menjadi gaya hidup loh

    ReplyDelete

WOW Thank you!